Followers

Wednesday, February 27, 2013

Untukmu Im...[Episode 18]




:: Kenangan Terindah ::

‘’aliff…aku kecewa kau macam ni aliff….aku menghela nafas panjang….i thought kaulah satu satunya kawan yang aku ada aku boleh percaya…dan apa yang kau buat ni betol betol buat aku patah hati…kalau ilham dan fahmi…ya aku faham…but not you aliff….why?’’…aliff berpaling..gelabah…meletakkan phone…aku berdiri lama tengok muka aliff…tapi aliff sedikit pon tak pandang muka aku…tunduk..diam membisu seribu bahasa…aku rasa macam baru kene prank…tapi bezanya real prank…

sekarang baru aku tahu macam mana ilham boleh sampai ke situ..memang sengaja aliff bawak..sebab rancangan dia dan haziq nak bagi ilham nampak aku dengan norman jamal…patutlah tadi nak suruh hantar balik macam macam alasan yang aliff bagi..rupa rupanya ada udang disebalik batu…now everybody wanna mess up with my life…dari apa yang aku dengar…selama ni Aliff memang dah berpakat dengan Haziq untuk porak perandakan hidup aku…apa dosa aku pada aliff pon aku tak tahu,,,selama ni aku baik dengan dia…tak pernah susahkan dia..dan dia sendiri baik pada aku…adakah semua tuh lakonan dan plastik semata mata…perasaan dikhianati rakan baik tuh lebih kuat dari putus cinta….dan haziq pulak terus menerus nak musnahkan aku…..aku blah dari situ…tak menangis….masuk je kereta norman…air mata aku menitis….

‘’why? Kenapa ni?...i tak buat apa apa stupid yang u tak suka kan?..’’ norman gelabah…sedikit aku rasa lucu dengan telatah norman..tapi masih aku tak dapat terima aliff part of what happen…norman hanya tengok je aku menitiskan air mata mungkin dia pon tak tahu macam mana nak handle orang yang menangis. Agak agak lepas dia tengok aku menangis mesti norman jamal dah taknak kat aku lagi sebab aku ciwek. Kuat nangis! Tiba tiba norman amik tangan aku. dia letakkan atas peha dia dalam kereta. Aku tak menepis. Seolah olah aku merelakan apa yang dia buat. Norman usap pipi aku dengan tangan dia dengan lembut. Aku elak muka aku.

‘’sudahlah..i don’t know how to handle someone crying. U kalau nangis u dah tak cute dah. So better u stop nangis sekarang.’’ Aku hanya senyum hujung bibir. Memang tak pandai pujuk. Kosong. Tak tahu nak fikirkan apa lagi. Nasib aku bukan malang dalam bercinta je. Dalam berkawan pon aku malang. Bila ingat kawan aku teringat Yana. Mungkin ini jugak balasan aku menghancurkan rumah tangga orang. Yana yang dulu gembira, happy go lucky person berubah sejak semua ni terjadi. Tapi part of it bukan salah aku. aku tak halang perkahwinan ilham dan Yana sedangkan ilham sendiri yang carik penyakit lari di hari perkahwinan diorang.

Masalah aku dengan ummi dan abah pon tak selesai lagi, masalah aku dengan ilham lagi and now aku ada masalah dengan alif dan haziq. Ya tuhanku. Hambamu ini tidak kuat. Janganlah kau duga ku dengan dugaan yang aku tak tertanggung. Norman jamal hantar aku terus balik ke rumah. Dia ada jugak ajak aku tido rumah dia. (so fishy!). tapi aku mengelak sebab aku cakap aku tak selesa nak tido kat tempat orang yang asing bagi aku. It’s norman jamal. Aku sure silap haribulan dia akan apa apakan aku nanti. Ahh…aku ni terlalu negatif thinking kat dia. padahal so far dia baru sekali je nak amik kesempatan kat aku. mungkin dia fikir aku macam jantan jantan lain yang dia pernah bawak tido. Senang dapat seanng buang. Touch and Go. Kau silap orang norman!.

Rumah aku sunyi. mungkin semua orang dah tido. Aku pon bukan kenal sangat siapa housemate aku. sejak aku masuk tak pernah nak bertegur sapa dengan diorang sangat. Silap haribullan diorang ingat aku ni sombong. Tapi aku pon baru je duduk sini. Aku masuk bilik terus baring atas tilam. Nak mandi pon dha tak larat nak makan dah takda selera. Aku macam malas nak fikirkan sangat pasal aliff tadi. Tapi tetap fikiran aku melayang ingatkan aliff dan haziq berkomplot. Aku membayangkan mereka ketawa berdekah dekah bila fahmi dan ilham tinggalkan aku dulu. Macam mana ummi dan abah aku halau aku dari rumah. Tapi aku cepat sangat jump into conclusion. Aku pon tak minta aliff jelaskan semua ni. Lepas apa yang jadi. aku rasa mungkin ada sebab dan explanation dari aliff. haziq tuh memang persetankan aje. Aku emmang tak amik kisah lagi dah. Mati kau pon lagi baik haziq. Kalau kau tak plan aku datang ke sungai dengan kau, fahmi nampak aku dengan kau dan fahmi pon tak mungkin dtang rumah aku gaduh dengan ilham. dan abah dan ummi pon takkan tahu aku ni macam mana. Aku doakan kau sengsara haziq!

Malam tuh memang susah aku nak tido. Golek kiri golek kanan. Hati aku resah. Sakit. Nak menangis pon dah takda air mata. Aku rindu ummi dan abah. Selalu kalau aku sedih. Ummi yang slelau ada disisi aku. tenangkan aku. berada dalam dakapan ummi. Adalah tempat paling selamat dan penuh kasih sayang dalam dunia. Tiada apa dapat menandingi perasaan gembira dan selamat disisi abah dan ummi..ummi…im rindu ummi sangat sangat. Maafkan im ummi. Im tak tahu macam mana nak terangkan diri im. Ummi, abah..alangkah indah kalau ummi dan abah ada masa convo im nanti..abah dan ummi berusaha keras untuk bagi aku study. Beribu ribu dah habis. Tiba masanya aku remukkan hati diorang. Aku memang anak derhaka. Satu mesej masuk ke phone aku. aku tengok phone…dari Aliff. aku teragak agak nak bukak mesej tu. mana tahu dia bagi mesej yang menyakitkan hati aku. ketawakan aku. main mainkan aku. ahh..lantaklah. apa yang aku expect?. Just bukak je whatsapp tu im!

‘’as salam. Im. First of all, I know apa yang I buat pada u is unexceptable. But I have to explain myself. Honestly ya memang I dan haziq plan. But bukan semua tuh I plan. Haziq drag me into the situation sebab masa tuh I tengah down Fahmi left me for you. I thought im over it. But I masih sayngkan fahmi. Until the plan gone too far. Melibatkan ur parents. Lepas tuh haziq masih paksa-paksa I lagi.dia ugut I kalau I tak tolong dia. haziq akan bagitahu bf I I pernah main dengan haziq. He got me. Sorry. Maaf dear. I’m so stupid. Im understand kalau u benci I lepas ni..just..i betol-betol mintak maaf…’’ :: Aliff Cute :: 1.46am :: 05/05/2012

Now aku dah tahu sebab apa aliff buat macam ni kat aku. tapi hati aku masih sakit lagi. Walupon sedikit reda. Bila membayangkan pulak apa haziq dah buat pada aliff. makin bertambah benci aku pada haziq. Tak sangka ada manusia busuk hati sampai macam tuh sekali. Aliff pon itu silap dia. dia sendiri cari pasal pegi main dengan haziq tuh dah kenapa. Kau sendiri cari masalah aliff. pandai pandai la kau nak jaga diri kau lepas ni. Perlu ke aku reply whatsapp dia ni? At first aku memang nak reply. Tapi aku nak aliff rasa down aku tak respon whatsapp dia. bagi dia rasa sikit apa yang aku rasa. Itupon tak seteruk apa yang aku rasa sekarang ni. Akhirnay aku reply jugak….

‘’wasalam..aliff..bukan cara macam ni nak minta maaf..kalau u betol ikhlas jumpa I tomorrow di Coffe Bean KLCC pukul 6pm.’’  Sent to :: Aliff Cute ::
Mungkin aku maish hargai persahabatan aku dengan aliff dan aku pon malas nak buat musuh berpanjangan dengan sesiapa kecuali denagn haziq.  Lepas aku makan ubat…aku terus tertido…at least aku dapat lupakan skejap semua masalah dunia ni………hmmmm…..

Aku berjalan ke arah coffee bean. Orang ramai. Mungkin semua orang baru balik keje. Aku pon gigih nak gi jauh jauh sampai ke klcc padahal rumah aku dengan aliff dekat je. Saja nak tengok dia giigh atau tka nak minta maaf kat aku..aku samapi kat situ aku tengok aliff dah memang ada kat situ…aku memperlahankan gerakan aku..rasa macam taknak jumpa dia pon ada. Sebab aku sendiri tak tahu macma mana nak berhadapan dengan dia. aku pon dah bagi mesej macam tu. sepatutnya aku diam je malam tadi. Ahhh..pegi jelah..buat apa aku nak segan padahal aliff yang buat hal kat aku…

‘’assalamualaikum..lama tunggu dah?’’ aku terus tarik kerusi..dan duduk…

‘’waalaikumsalam…ermmm…baru jer…ermmm…I dah orderkan air untuk you…’’…aliff mula macam tergagap gagap saat aku duduk. Mungkin dia rasa sangat bersalah kat aku…yelah lepas apa yang dia buat pada aku..memang un acceptable. Walaupon dia terperangkap..dia ada pilihan untuk memilih. Yelah.sebab dia masih cemburukan aku dengan fahmi…ahh...aku pon malas nak ambil tahu lagi dah..kalau dia nak fahmi tuh amik jelah…kalau nak ilham sekali pon ambik jela…bila fikir balik my life could be better without them. Too much drama. Aku bukan perempuan samapi dau orang lelaki nak rebut rebut..kalau aku comel, berduit macam aliff ni lain lah..aku ni takda duit baru nak start hidup atas bumi ni carik rezeki.

‘’im..i nak mintak maaf..macam yang cakap dalam mesej hari tuh…I betol betol diperangkap haziq..i tak sangka ajakan dia balik rumah dia berakhir I akan having sex dengan dia. dan itu memang taktik dia nak kuasai i…part of it dia psiko I untuk benci u pulak..sampai satu tahap yang I sendiri rasa nak musnahkan hidup u…sampai peristiwa kat kampung hari tuh baru I sedar dan dapat bukak mata yang semua ni dah terlalu jauh…I dah tak contact langsung haziq..tpai haziq selalu call i…I pon dah tak kisah kalau dia bagitahu my bf pasal I dengan dia…..im….i betol betol minta maaf…I sanggup jumpa ilham dan fahmi terangkan semua ni…..’’…panjang lebar aliff merayu aku maafkan dia…aku hanya senyum…mungkin sifat pemaaf dalam diri aku ni dari dulu lagi dah ada….aku value friendship more than ego aku sendiri. Memang aku rasa dikhianati. Tapi aku rasasemua orang deserve a second chance. Kalau ini hanyalah part of rancangan haziq dan aliff pon aku tka rugi apa apa. Tangan yang memaafkan lebih mulai dari tangan yang meminta maaf..

‘’aliff…i harap ni jadi pengajaran untuk u..i tak pernah mintak fahmi mahupon ilham untuk suka i…tapi u faham tak bila keadaan dah jadi serumit ni….i pon sendiri persoalkan siapa ilham dan fahmi dalam hidup i…dan I maafkan u…I harap u ikhlas minta maaf dengan i…I rasa u tak perlu untuk terangkan apa yang adi pada ilham mahupon fahmi….for now…biar kan je perkara ni reda sikit…I pon malas nak fikir about this thing lagi…cukup cukuplah dengan drama yang sedia ada.’’…Aliff terus merangkul aku depan orang ramai…aku pulak yang naik segan….dua lelaki pelok depan orang ramai tiba tiba….aliff menitiskan air mata..aku hanya menepuk nepuk belakang aliff..

‘’I harap kita boleh jadi kawan baik macam dulu lagi…’’ aliff bersuara lagi…aku hanya mengangguk..secara jujurnya..aku memang maafkan aliff..tpai untuk jadi kawan baik sperti macam dulu mungkin ambil masa sikit. Aku kene gain kepercayaan aku pada aliff semula…it is not easy thing to do bila orang yang sepatutnya bermusuh dengan kita nak jadi kawan. Just follow the flow….

‘’well..look what we have here…BFF sampai mati…imran farzi dan Aliff Haikal…pasangan adik beradik yang drama. Sorang pengkhianat kawan baik sendiri..sorang lagi pelacur yang kejarkan cinta dua lelaki…epic!’’ tah dari mana haziq keluar dari situ…aku memang berbulu je tengok muka dia kat situ..aliff ke yang bawak dia sekali sebab saja nak sakitkan hati aku lagi?..aku lepaskan pelukan aliff…aku diam..dalam keadaan ramai orang ni…takkan nak buat masalah..

‘’oii setan!..u go to hell…kau jangan ingat aku akan ikut cakap kau lagi…its over! Fahmi dan ilham dah tahu siapa dan apa perangai kau macam lahanat tuh! Sekarang berambus kau..’’ aku tengok dah macam hape dah aliff marah si haziq..aku hanya duduk bersandar…menyilangkan tangan aku…malas nak masuk campur..kalau aku masuk campur karang..sampai bila pon conversation dan pergaduhan ni takkan stop…

‘’just great..aku pegi neraka?..aku heret kau sekali la aliff!..haha….kau dengar sini aliff! im!..this is not over yet…kau tunggu apa aku akan buat lepas ni!...just wait and see!!’’ haziq terus beredar dari situ…dengan satu ugutan yang aku rasa plain. Aku tak tauh nak expect apa lagi dengan haziq..memang aku dah tahu dia pasti akan buat something lagi lepas ni..aku Cuma harap aku cukup kuat…aku bukan lemah nak melawan semula…tapi kekuatan aku hilang semasa aku kehilangan family aku sendiri..

‘’im…jangan takut…dia ugut je..dia tak mampu nak buat apa-apa..believe me..ilham dan fahmi pasti ada untuk u…I pon ada…just trust me..’’ aliff beria…aku hanya mengangguk lagi..aku tak cakap apa-apa…takut? Ya..aku takut…tpai aku tak boleh nk predict future…dan aku juga tak harapkan ilham dan fahmi ada disisi aku untuk bantu aku…aku yakin…dengan kekuatan aku yang sedikit ni…aku mampu…..im…sabarlah….aku bisik ke diri aku sendiri…..

**************************************************************************

Perjalanan ke JB suram je. Aku rasa macam kosong hati aku ni sebab aku memang takda hati langsung untuk ke convo aku sendiri. Hari yang sepatutnya paling gembira aku akhirnya dapat menggenggam segulung ijazah. Tapi apalah erti semua ni tanpa kehadiran ummi dan abah aku. aku ada tinggalkan mesej pada abah. Tapi memang tiada jawapan. Dengan adik beradik aku pon aku tinggalkan mesej. Dan masih tiada jawapan jugak. Fahmi dan ilham membisu dah sebulan. Tiada langsung berita. Apa jadi kat diorang pon aku tak tahu. Aku pon malas nak contact.. Norman Jamal drive dari tadi pon tak tegur aku langsung. Lepas dari dia hantar aku ablik rumah dari hospital tuh. Hari hari seterusnya aku pergi kerja, Alhamdulillah dia mula hormat aku sebagai pekerja dia secara professional. So far takde lagi ia amik kesempatan kat aku lagi. Mungkin dia sendiri dah sedar kene ada boundry pekerja-bos. Ni pon aku ikut dia sebab dia yang paksa sangat suruh aku pergi. Dia kata kalau aku tak pergi sekarang. Aku akan menyesal seumur hidup. Walaupon dalam hati aku tak kisah langsung pasal tu…

Sepanjang masa dalam dewan convo tu. aku banyak duduk termenung. Kawan kawan study aku semua tersenyum samapai ke telinga. Kat luar tadi masa kau sampai aku tengok mereka happy sangat dengan family masing masing. Dapat bunga. Aku adalah dapat bunga dari rakan rakan satu batch yang repeat paper dan dari junior aku. apalah makna semua ni tanpa kehadiran kedua orang tua aku yang dah banyak bekorban untuk hari ini. Suara canselor yang berucap sayup sayup aku dengar. Aku banyak berfikir. Tiba masa aku naik ke pentas untuk mengambil gulungan ijazah aku. berderai air mata aku akhirnya aku dapat menggengam ijazah. Ummi..abah…ini untuk ummi dan abah…im dah berjaya…im dapatkan ijazah ni untuk ummi dan abah……

Suasana kat luar dewan memang sesak. Orang amik gambar sana sini. Aku pulak duduk bawah pokok..orang lain happy..aku pulak sedih…menangis. Betapa rindunya aku pada keluarga aku..norman jamal datang pada aku..memegang bahu aku..pertama kali aku nampak wajah sayu norman jamal. Seakan akan dia memahami apa yang terbuku dalam hati aku…norman duduk sebelah aku..mendiamkan diri...mungkin betol apa yang dia cakap..kalau aku tak pergi hari ni. Mungkin aku akan menyesal seumur hidup aku…satu suara dari belakang menegur aku..suara yang aku nak dengar dari dulu….suara yang sudah terlalu lama aku rindui….

‘’im..tahniah sayang…anak ummi dan abah dah berjaya….’’ Aku menoleh…bagaikan tidka percaya..keajaiban apa yang dicipta Maha Berkuasa. Aku melihat ummi dan abah dan adik beradika ku berdiri di belakang aku.aku menitiskan air mata…aku bangun terus berlari ke ummi..memeluk ummi dan abah sekuat hati aku..melepaskan rindu yang dah lama terbuku…ummi dan abah membalas pelukan aku dengan tangisan...aku tak sangkan ummi dan abah akan datang akhirnya..Ya tuhanku..kau makbulkan doaku…

‘’ummi…abah..im minta maaf dari hujung rambut ke hujung kaki. Im berdosa pada ummi dan abah…im anak derhaka….im tak bau syurga…im berdosa…’’ aku kucup tangan ummi dan abah…basah tangan mereka air mata aku membasahi tangan mereka…aku memeluk mereka lagi…masa tuh aku dah ta fikri apa..aku bersyukur…ummi dan abha ada disitu…abah mengusap rambut aku…abah dengan kopiah putih dan berbaju batik…ummi dengan baju kurung…ummi orang yang paling cantik hari ini…dan abah lah orang paling handsome…adik beradik aku peluk aku..abang dan kakak ku…dan adik adik aku…

‘’dah lah im…ummi dan abah salah jugak.. abah sepatutnya tak halau im..abah sepatutnya menegur im..didik im dan berikan nasihat. Im dah cukup besar dan dewasa untuk fikir baik dan buruk.. Abah dan ummi sayang im…setiap hari kami fikirkan im..ummi dan abah maafkan im…dan maafkan ummi dan abah juga…’’ tak sangka aku orang sekuat dan segarang macam abah aku boleh cakap macam tuh…makin menitis air mata aku…ego abah seakan dipatahkan dengan tangisan aku…ini adlaah satu satunya peristiwa yang akan aku ingat sampai ajalku nanti…kenangan paling indah sampai bila bila…

‘’ambil bunga ni…’ abah menghulkurkan sejambak bunga dam dalamnya ada bear kecil pada aku…

‘’terima kasih abah…im sayang abah….’’ Aku memeluk abah lagi sekali…

‘’ehh..bukan pada abah…pada dia..dia yang bagi bunga ni…im…cakap terima kasih pada dia jugak…dia yang bawak kami ke sini…dia yang berusaha lembutkn hati ummi dan abah untuk kami datang kesini…’’ abah menunjukkan seseorang yang duduk dari jauh dari situ. Seseorang yang sememangnya aku kenal…aku lihat Fahmi duduk di atas motor superbikenya. Dengan jaket kulit hitam dan seluar jeans koyak koyak. Sambil menghisap rokok dengan gaya machonya tu. Melihat dari jauh. Saat aku meilhat dia..dia tersenyum sebelah bibir dari kejauhan tu…..


Bersambung……

16 comments:

Prince Patrick said...

OMG Henry, cite ko memang best doe...hahaha cepat2 update next chapter erk :p

eizal said...

i tgh potong bawang.......alalalalalala

arie said...

mmg terbaek la episode ni.... mngalir air mate jntan aq.... tahniah wat pnulis....

Henry Yamashita said...

prince patrick : hehe..tiggal 2 episode je lagi...=)...next episode monday....=)

eizal : rajin potong bawang smpi nages2.///

arie :...sabar sabar....tabahkan dri anda untuk im..jaja

Christ Evan said...

Benci ngan si Haziq ni. . mnyibuk nk kacau hidup orang. .
btw, bgus lh Im dh berbaik ngan family. . thanks to Fahmi. .:D

*background music ,nice.. ada feel.. haha

Henry Yamashita said...

Christ : ehehehe.....lcerita sedih dgn music yg sedih....akan jadi sesuatu pada haziq....tunggu...

SAjajA said...

buat aku nangis jer la..sob sob..but can't wait to read the next episode..:)

Frankie Tadius said...

my god im crying reading this....
ade persamaan...
tapi beza keluarge x datang langsung konvo :C

Akim Luqman said...

bgslh dah baik dgn family. fahmi so sweet

GrE@+ GuYzZ said...

wahh.. sempat kan mnyinggah coffee bean KLCC time2 sedih tu..
tempat drama msti high class..

haha

Emira Darmia said...

kenapa dua episode je lg...alah..buat lah panjang2...that fahmi is damn hot!!!!! mesti dia komplot ngan norman jamal tu kan...haih...cepatlah isnin.....

SAjajA said...

Very soothing, very nice..Ombak Rindu on the flute...thnx for the music..

Bro Azhar said...

best3 good job henry,jatuh air mata jantan ku.. :(

Henry Yamashita said...

guys! ready for teh next episode?...

Arry Rennwood said...

OMG..sedih btul..smpaikan bca smpai last2 nie nngis tk brlgu..huhu..syukurlh im dh baik dgn fmly dye..yerlh..ibu bapa mna tk syg anak dye..baik buruk anak dye still anak dorang gak..hrm..sob sob sob..:'(

zack.zaqimiee said...

:'-(