Followers

Wednesday, February 6, 2013

Untukmu Im...[Episode 12]



:: Man in wheelchair..Ilham::

‘’What? Hahahaha…’’ aku tergelak…

‘’kenapa kau ketawa? Im serious?’’..aku terdiam melihat muka aliff yang memang Nampak serious sedangkan aku anggap itu sebagai gurau aliff…

‘’are you seriously serious? What happen? Why? When? Kenapa aku baru tahu sekarang?’’ Aku terus menjadi serious! Aku sedikit ralat sebab aku tak tahu menahu mengenai perkara ni..sedangkan aku rasa aku antara orang yang penting dalam hidup ilham alaupun aku dah tiada apa2 ikatan dengan ilham tapi kasih sayang yang terjalin untuk 3 tahun tu masih kuat dan ya aku masih menyayangi ilham walupon aku juga menyayangi fahmi pada masa yang sama (bitch slap please!). 

Aku memang tak abih-abih dengan perasaan aku yang berbelah bahagi. Adakah aku hanya menggunakan fahmi untuk lupakan ilham?..tapi ya aku memang mencintai fahmi. Dari dasar lubuk hati aku. Dan aku tak faham perasaan aku sekarang ni? Sedangkan fahmi dah meninggalkan aku? Dalam hati aku terfikir, apa yang tak kene pada aku? Why I’m always had unfortunate love?

‘’ya, dia lumpuh…die accident on the day dia dengan yana sepatutnya kain..that time aku cakap aku yang nak drive. Tapi die degil! Dia nak jugak drive sendri! Dia cakap die nak carik someone! Dan aku tak tahu dia nak carik yana atau pon kau!’’ keluh alif dalam nada sedih tetapi tegas.

Ya tuhanku. Kalau betullah apa yang aliff cakap ni. Aku rasa diri aku sangat bertanggungjawab atas apa yang jadi. Tapi apa salah aku?..ilham yang pergi dari aku!...dengan tidak semena air mata aku menitis..saat tuh aku tak hiraukan apa yang orang sekeliling pandang…semua perasaan bercampur baur saat ni…rasa bersalah, bertanggungjawab, semua ada!...yana…kesian kat kau!..aku minta maaf kalau semua ni berpunca dari aku…kau perempuan yang baik….kau tak sepatutnya terlibat dalam semua ni…aliff menarik aku pergi sambil meninggalkan duit rm10 di atas meja. Mungkin dia tengok aku menangis tak berhenti, so dia rasa uncomfortable (drama di QB! Matilaa!)..

Sepanjang perjalanan dalam kereta aku menangis tanpa berkata apa2..tak berborak langsung dengan aliff..aku pon tak tahu aliff nak bawak aku pergi mana…lama dia drive..dia pon tak tegur aku,.mungkin dia nak bagi aku masa untuk menangis sehabis habisnya…Ya Allah ilham..for god sake..apa yang kau dah buat pada diri kau ilham? Aku sayang kau! Tapi kenapa kau buat macam ni?...pada aku, yana, dan fahmi?...dan apa yang kau dah lakukan pada diri kau sendiri?...kau ada adik-adik…if anything happen apa kan jadi pada mereka?..kau tak fikir ke semua ni…yes..sebabkan cinta dan nafsu manusia menjadi bodoh. It is easy for people to say kenapa nak korbankan diri sebab cinta. Mungkin mereka yang berkata sebgitu belum pernah merasai cinta yang ikhlas..cinta yang betul2 berlandaskan kasih sayang and far above from sex.

'’aliff! please! Bawak aku jumpa ilham!..aku perlu jumpa dia!..’’ aku merayu pada aliff dalam keadaan yang memang serabai..air hingus meleleh…aku tak teriak..tak jugak teresak…air mata tu just mengalir je…mengalir tanpa henti…aku rasa aku sanagat perlu untuk bertemu dengan ilham…sayang…tanggungjawab…semua hadir dalam pada yang sama…Ya tuhanku..kau lindungilah ilham…walaupon cinta kami adalah bukan berlandaskan pada agamamu..kau sayangilah hambamu yang kerdil ini…kau bukakanlah ikatan yang berselirat..sesungguhnya kau lebih memahami hambamu lebih dari kami memahami diri kami sendiri….amin….

Aliff memberhentikan kereta…perjalanan tadi aku rasakan panjang…(memang jauh actually)…sedar tak sedar aku dah sampai ke kampung Aliff di Kuala Selangor. Aku memang tak pernah sampai ke sini…sekali sekala aku ternampak sign board masa kami dalam perjalanan…kelaur dari kereta dari jauh aku nampak satu kelibat yang memang aku kenal dari dulu…walaupon dia hanya duduk di kerusi roda..dia hanya duduk termanggu di muka pintu rumah…apa dia buat tak tido lagi… dah pukul 2 pagi..sayu hati aku melihat keadaan dia…aku tak dapat menahan perasaan melihat keadaan dia…lemah…kaku…dengan mata merah…masih kacak seperti dahulu…Cuma sedikit serabai….aku berjalan kearah ilham meninggalakn aliff di belakang…berjalan dengan agak laju….

‘’ilham…..i datang ni….ni Im…..’’ aku duduk disisi ilham…memegang tangan ilham…air mata aku menitis lagi…kali ni aku memang tak dapat nak tahan air mata aku lagi….aku menagis teresak2….lagi-lagi aku tengok ilham langsung tak beri respon pada aku…tidak berkata apa2…tidak bergerak..tidak membalas genggaman tangan aku…mahupon memandang aku…tangan yang aku genggam tu sejuk, lemah tak bermaya….

‘’ilham…im minta maaf pada ilham….apa yang u dah buat pada diri u ni…’’….aku tertunduk…sayu….menangis...sehabisnya…saat itu aku fikir mana pergi yana…adakah dia jaga ilham selama ni?...adik-adik dia kat mana…banyak persoalan yang timbul…dan paling pasti…siapakah yang dia nak jumpa saat dia kemalangan? Adakah aku?...Ya tuhan…kuatkanlah hati hambamu ini….

‘’sudahlah tuh…jangan nangis lagi….aliff bawak kawan kamu masuk..dah lewat ni…ilham ni kene tido…’’..sapaan ibu aliff dari belakang..aku tak pernah mengenali ibu aliff…tapi suara seorang ibu pasti dapat menenagkan hati sesiapa sahaja…aku mula berdiri dan menolak kerusi roda ilham menuju ke bilik aliff…perasaan aku masa tuh tuhan je yang tahu…luluh hati aku tengok keadaan ilham…tak bermaya…macam mayat hidup…banyak bende yang aku nak tanya kepada aliff..tapi dah malam sangat…mungkin aku patut tanya esok. Ahh!...esok kerja!...baru first day aku keja…takkan esok aku nak ponteng…tapi aku nak sangat berada disisi ilham pada saat ni…aku mesti jaga dia…walaupun sampai hujung nyaa aku…..i will! That is my promise to him!

Malam tu..aliff suruh aku tido atas katil dengan ilham…susah aku nak tido malam tu…ilham tidak melelapkan mata dia…die bagaikan mayat yang terbukak mata (aku fikir otak die dah bengong sebab accident..)…anak mata dia merenung jauh ke bumbung rumah…. macam memikirkan something..aku menyelimutkan ilham ke paras dada…aku memeluk ilham…tido di dada ilham…terimbas saat-saat bahagia…tapi kali ini dia tidak membalas pelukan aku….aku menangis lagi di dada ilham…menangis sehabisnya…sampai basah baju ilham masa tuh…

‘’ilham…cepatlah sembuh…im janji nanti kita pegi jalan-jalan…im belanja ilham ya….’’..sepi tanpa jawapan…tidak menangis…tidak tersenyum…hanyalah muka tawar yang dia bagi pada aku macam aku masa mula-mula datang tadi…aku dah tak fikir pasal kerja…semua aku dah tak fikir lagi…saat ini otak aku hanya tertumpu pada ilham….Ya tuhanku..berikanlah kekuatan pada hamba-hambaMu yang Kau uji..amin…

Semalaman aku tidak melelapkan mata..aku tengok aliff dah berdengkur lama…letak kepala dah berdengkur..(anak dara jenis apa tido berdengkur ni?! Tak senonoh!)…mungkin dia penat drive jauh….aku tengok ilham…dah lelapkan mata…mungkin dah penat fikir jauh…kalau aku diberikan kuasa…aku teringin nak tahu apa dalam hati ilham sekarang..apa yang dia fikirkan…apa yang dia rasa…kasih sayang sebagai kekasih bertukar kepada belas kasihan dan perikemanusiaan sebagai manusia…aku masih menggenggam tangan ilham..serat eratnya…hiba rasanya bila tindakan aku tidak dibalas ilham….sepi…..

‘’ya Allah, ya tuhanku, tuhanku maha esa lagi maha mengetahui…ampaunkanlah dosa-dosaku, dosa ibu bapaku, adik beradikku, rakan-rakanku…sesugguhnya kau maha mengetahui apa yang terjadi adalah dari takdirMu..dan Kau tidak akan menguji hambaMu lebih dari kemampuan hambaMu..kau kuatkanlah hatiku, dan hati-hati hambaMu yang lain..kau berikanlah kekuatan agar ilham cepat sembuh….Amin…’’…Sudah lama betul aku tak sembahyang..walaupaon aku datang dari keluarga yang pegangan agama yang kuat…betul orang cakap..bila kita senang…kita lupa tuhan…bila dah susah baru nak carik untuk mintak pertolongan..tapi aku yakin…tuhan itu maha mendengar doa hamba hambaNya…aku tengok aliff masih terbongkang..Eh tak keje ke dia hari ni?...aku pon malas nak tanya. Aku biarkan je dia tido..aku tengok makcik kalsom dah menolak kerusi roda ilham ke dapur. Di letakkan towel kat bahu. Mungkin nak mandikan ilham. Bingkas aku bangun dari tikar sejadah terus menuju ke arah makcik kalsom..

‘’makcik..saya mandikan ilham makcik..saya tolong..makcik pegilah solat dulu..’’ aku terus menyapa bahu makcik kalsom.

‘’eh..tak payahlah Im..buat susah-susah je…makcik hari-hari dah biasa. Anak makcik takkan awak yang mandikan…’’…makcik kalsom menjaab..tapi aku mendesak jugak untuk mandikan ilham..

‘’saya kawan dia makcik, dia banyak tolong saya. Kalai ni saya nak tolong dia pulak…’’…aku senyum kepada makcik kalsom.. makcik kalsom hanya mampu beralah dan tersenyum….
Aku menyorongkan ilham ke bilik mandi…aku naikkan kain pelikat aku ikat ke pinggang…aku tanggalkan baju iilham..aku tengok ada bekas luka yang masih belum sembuh sepenuhnya…di bahagian dada ilham….terus aku menangis..seakan-akan aku dapat merasakan kesengsaraan ilham…ilham masih terkaku..aku pakaikan kain pelikat pada ilham supaya dia tak kesejukan…angkat dia duduk di kerusi yang memang disediakan di bilik air tu untuk mandikan ilham…

‘’bismillahirrahmanirrahim…’’ aku gosok badan ilham dengan kain basaham…letakkan sabun…basuh rambut dia denagn shampoo..saat tu aku menangis….aku kesat air mata aku…aku taknak die tengok aku menangis…aku Cuma nak die tengok aku happy dan tabahkan diri aku utnuk ilham….

‘’ilham…ingat tak dulu kiat selalu mandi sama-samakan..ilham selalu gosok belakang im…sekarang im pulak gosokkan belakang ilham…nanti kalau ilham busuk…im taknak cium ilham la..’’,..aku melemparkan senyuman kepada ilham…teringin aku nk lihat senyuman terukir di bibir dia semula….senyuman yang mampu menggugat mana-mana hati pon…tak kira laki ke perempuan….itulah ilham yang aku kenal…baik…kacak…senyuman manis….dan kini aku rasakan seperti aku berdepan dengan orang lain…dan bukan ilham….

Aku pakaikan baju…baju yang aku beri pada dia masa awal-awal perkenalan kami…tak sangka ada lagi baju ni dia simpan…ah…mungkin betol die masih sayangkan aku masa tuh…aku menolak ilham ke meja makan…masa tuh aku tengok makcik kalsom keluar dari bilik bertelekung..mungkin baru lepas solat….aku terus ke bilik untuk kejutkan aliff dan bersiap balik ke KL..

Aku tak tido semalaman tu..aku Cuma terlelap seketika  dan kemudian ibu aliff, makcik kalsom, kejutkan kami untuk sembahyang subuh.,.aliff memang tak bangunlah…memang lagi tarik selimut aku tengok…teringat aku dulu pagi-pagi nak bangun memang susah…tapi sejak dari final semester tuh..dan duduk rumah 2 bulan…aku bangun awal pagi untuk study dan sembahyang subuh..(tapi kadang-kadnag subuh gajah tak pon tak subuh langsung!)…aku kejutkan aliff..ajak balik KL..aku kene kerja hari ni..memang berat hati aku nak tinggalkan ilham…tpi aku janji pada ilham akan balik jumpa dia hari sabtu ni..dengan aliff..jam tepat menunjukkan pukul 6.30 pagi…aliff kat luar da siap sedia panaskan enjin kereta..sejuknya kat luar…aku tengok makcik kalsom dah siap-siap mandikan ilham…dan duduk di meja untuk breakfast…mungkin die sediakan sarapan sebab aliff balik…aku berjalan kearah meja makan dan lihat makcik kalsum menyuapkan bubur di mulut ilham…

‘’makcik,,mari saya tolong…’’ makcik kalsum akur dan menghulurkan mangkuk bubur pada aku…aku hembus bubur tu dan aku suapkan ilham dengan penuh kasih sayang…air mata bergenang dah tak terbendung…mengalir… teresak lagi…tapi air mata aku terus mengalir sederas derasnya…ilham masih macam tuh..tak beralih…dan masih termanggu kaku di kerusi rodanya….

‘’im balik dulu ya ilham…im janji nanti im datang lagi…I promise u…cepat-cepat sembuh..nanti im datang lagi im nak tengok ilham dah jalan tau….lepas tuh boleh kita pegi jalan-jalan macam dulu2 tengok pantai…….’’ Aku menanggalkan jaket aku…aku letak di bahu ilham….aku berharap supaya dia dapat ingat aku….aku cium tangan ilham…dahi ilham….aku pegang rambut…aku keluarkan sikat dari poket seluar aku…aku sikatkan rambut ilham ketepi macma rambut dia masa aku kenal dulu…smart…handsome…bergaya…macho…teringat kenangan dulu …saat dia sikatkan rambut aku…exactly using the same comb..bahagianya masa tuh…ilham…kekasih pertama aku..memang susah nak dilupakan…macam apa yang orang selalu perkatakan…di muka pintu makcik kalsom hanya melihat senyum..sekali sekala aku lihat mata dia juga bergenang air mata…dialah ibu kepada ilham setelah mereka jadi anak yatim piatu…dan persaan sayang tu dah jadi macam sayang kepada seorang anak kandung…mungkin dia tak tahu apa-apa menegnai aku dan ilham..dia cuma dapat lihat belas kasihan seorang manusia kepada manusia yang lain…dan mungkin dia ingatkan aku rakan baik atau adik angkat ilham…

Perjalanan balik ke KL sesak walaupon di awal pagi…kereta dah mula banyak di jalan…aku sampai ke rumah lebih kurang pukul 8.00 pagi…aliff pon drive laju…mungkin dia takut lambat dan dengan keadaan KL yang akan jem. Aku memang tak mandi…aku terus pakai baju kerja.(naseb baik dah iron baju 2 3 helai siap! Semangat nak keje la katakan!)….pukul 8.30 mcm tuh aku dah keluar rumah…lucklily sempat sampai office…tpi tetap lewat 5 minit…haish!...hari kedua kerja punch card je dah lewat….tapi takpela..demi ilham…bila dah masuk office mulalah dilanda mengantuk…kepala panas..berat….susah nk concentrate…yela…semalaman aku tak tido…sebab memikirkan pasal ilham ni…walaupon aku ni Cuma ex-bf die…tapi kasih sayang tuh msih kuat….walau apa pun jadi aku masih sayangkan ilham..mungkin not as a lover..but as  friend…(sure ke boleh?..mcm sayang as lover je kan?!)…

‘’you look tired..ur eyes red…’working’ late last nite? wanna have coffee at mamak?’’ sapaan datang dari depan…terjaga aku dari terlelap kat kerusi tuh..aku tengok En. Norman Jamal depan aku terpacul sambil mengangkat angkat kening dan tersenyum! Kacaknya..persis dato’ sheikh muzaffar kacak!..aku jadi malu..yelah hari kedua kerja ko dah buat hal tido kat tempat kerja…dia sound aku ‘working late’ tuh pon lain macam sebab siap angkat kening segala…naseb baik aku tak terlelap dengan air liur meleleh..kompem die jijik kat aku…(keji kau im!)…

‘’its ok..i wash my face..i think its ok!..sorry sir..’’…aku menyahut tanda menolak…yelah..semalam belanja lunch..hari ni takkan nak belanja lagi…gila apa?...nanti budak-budak office ngumpat aku pulak..lagi-lagi si Lyn tuh karang mualalah senyum-senyum sinis kat aku…aku taknak la bekerja dalam environment yang orang berbulu dengan aku…tak-tak pon orang cakap anak kesayanganbos..lebih teruk kalau nanti orang label aku anak ikan emas bos…aku carik rezeki sini..dengan cara yang betol..so Im! Kuatkan diri kau..kacak macam mana pon si Norman tu kau kene bertahan supaya tak terjerumus dalam kancah skandal bos-perkerja (eh tetiba berangan having sex kat atas meja office dengan bos kacak!)…

‘’hello! You eyes is glazing again?!’’ sambil petik jari dia depan mata aku..(biadap sugguh petik-petik jari depan muka aku..naseb baik bos kalau tak aku dah cium dah!)…kepala otak aku jadi slow gila hari ni..kerja dah melambak..tapi satu pon aku tak boleh nak start sebab otak dah jadi bengong tak tido semalaman….

‘’I think we should have coffee..let’s follow me..and no one ever refuse having coffe with me in this office!’’ …haiyoo! Compiden mamat bos ni!..mentang-mentang kau elok..yakin buat statement macam tuh..lepas tuh dalam nada memaksa…tapi aku ikutkan jelah..aku ni bukan budak intern…dulu masa aku internship pon xdelah bos aku sampai nak ajak-ajak pegi minum segala….ni sudah lebih..aku bingkas bangun…mengikut tanpa toleh kebelakang..saat tuh aku rasa macam satu office duk pandang aku…walaupon aku tak tengok diorang..aku Cuma dapat rasa macam diorang ngumpat aku…alahai…macam mana lah aku nak buat ni…karang kalau tak ikut itu bos aku…kalau aku ikut ini lah yang jadi….colleagues aku yang duk perhati aku nanti…ditelan mati emak…diluah mati bapak….(dah tak tertelan sangat dah..banyak sanagt masalah hidup kau im!)

‘’so..kau dah ade girlfriend? ‘’ Norman Jamal bersuara sambil meneguk teh tarik..itu pun lepas 15 minit kitorang duduk tak bercakap apa-apa..motiff tanya pasal girlfriend?..ke saja nak uji aku?...terus jadi berbelah bagi nak jawab…dia ni straight ke plu? Kenapa tanya ade girlfriend?..

‘’oh..yes…ada…’’ aku dengan bangang nya jawab ada…apa aku cuba buktikan?..nak cakap aku ade girlfren (yang hado!)…padahal kalau orang straight pon kalau takda girlfriend boleh je jawab takda…apsal aku gatal mulut nak cakap ade girlfriend..hakikatnya tak pernah ada…aku diam je..aku tengok muka norman tersenyum sinis kat aku..mungkin dia dapat agak aku macam mana…tapi ala-ala in denial…dia bos aku…aku tak tauh dia macam mana…kalau dia straight takkan aku nk cakap aku ade boyfriend…dan kalau dia PLU pon takkan aku nak skandal dengan dia…dan mustahil dia suka kat aku …boyfriend dia kan pramugara….aku?..

‘’alamak..i baru nak usha u! ’’ aku hampir tersembur air kopi ni dengar statement dia!. Belum sempat aku berkata apa-apa..aku terpana melihat seorang lelaki yang memang aku kenal sangat-sangat berjalan kearah kami!

‘’oitt bro!..lama tak nampak?! ‘’ …Fahmi menyapa bahu Norman sambil melemparkan senyuman kepadaku…..

Bersambung…… 

22 comments:

GrE@+ GuYzZ said...

memang nice kan story u ni..
ntah bila2 dan mcm mna, ada je terpacul org2 yg tidak diundang..

mmg incidence yg sukar terjadi..
haha..

BUTTERFLY BACK said...

aku nagis kot bila aku bc part antara Ilham & Im dlm episod ni..touching aku..huhuhu.. (TT.TT)

Teruskan menulis... aku nk bc lgi novel ni...huhuhu

u memang good writer...:)

chrissawahi said...

haha.. banyak btol kebtulan dlm citer ni.. but good job author

waktu bace 8 episod smlm siap kne tgk HIMYM nak hilangkan perasaan Im tu.. empathy kuat sgt. haha. but u told ur stories in such a way that can be related to most (plu) guys...

good job. keep on writing

Putera said...

i love the story, but mcm komen d atas lh, agak trlalu byk kebetulan berlaku.. so, jd agak kurang realistik ckit.. apa2 pun ur story best!

Miaki Yamashita said...

GrE@+ GuYzZ : DUNIA PLU NI KECIK JE..PUSING2 AKAN JUMPA ORANG YANG SAMA..AHAHA

Miaki Yamashita said...

BUTTERFLY BACK : i will...keep supporting me...ramai...ade readers...adelah crita ok...cerita ni abih annti ade cerit alain akan menyusul!...=)

Miaki Yamashita said...

chrissawahi : that is the reaason why cerita ni dekat dengan hati pembaca..most plu pernah experienced almost the same thing...=)

Miaki Yamashita said...

Putera : thak for ur comment and advised....sebb tuh nama die telenovela..its drama....hahah...

Zhaki Mohamed said...

wah bru si fahmie muncul. bila sbut nma fahmie tringat kt senior aku lak nma fahmie slaku ex aku. urmmm really miss him.

Henry Yamashita said...

Zhaki Mohamed : wahhh!...nama pon sama...ke awak im sebenarnya?..hahaha

Muazz Adley said...

Keep writing bro :D

Akim Luqman said...

salam henry saya suka cara penulisan anda sy harap awk dapat meneruskan lagi cerita tersebut x sabar rasana nak tau kisah selanjutnya serta endingnya..... and i hope im and ilham dapt bersatu

BurN kITTys said...

mana sambunganyer?

Bacalah Bersama said...
This comment has been removed by the author.
Leo Hahacool said...

cool gler cternya.. x study aku layan cter nnie.. congrats!

Reynold Spine said...

sangat bagus ceritanya.dpt tau crita ini melalui post seorg kwn.very good,im waiting for the update.keep it up man

Henry Yamashita said...

muazz : i will!...thanks for supporting =)

Henry Yamashita said...

akim luqman : hahaha...sama2 kita lihat siapa akan im pilih di akahir cerita nanti...=)

Henry Yamashita said...

burn kittys : today...=)

Henry Yamashita said...

leo : hahaha....study itu penting..jangan addcited sgt!...=)

Henry Yamashita said...

reynold : ohhh!....thanks cakap kat ur frens!..teruskan memnbaca dan menyokong la telenovela..=)

Akim Luqman said...

teruskan penulisan anda k semoga berjaya