Followers

Wednesday, February 13, 2013

Untukmu Im...[Episode 14]




:: Masih Disini ::

‘’im..jangan tinggalkan ilham lagi……’’…ilham bersuara tiba-tiba dengan nada tersekat sekat……

Aku terberhenti..keadaan menjadi sunyi sepi. Semua orang bagaikan terdiam dan membisu tanpa berkata apa-apa. Suara ilham memecah suasana sunyi dan sayu pada pagi itu. Aku masih membelakangi ilham. Perlu ke aku pusing? Apa perlu aku buat? Kalau ikutkan hati aku nak lari ke ilham dan memeluk dia seeratnya. Setelah berbulan bulan dia tidak berkata apa-apa. Akhirnya dia bersuara dan meminta aku tak pergi. Kat situ ada Yana, makcik kalsum. Kalau setakat aliff aku dah lari dan kucup ilham banyak kali. Aku menoleh. Aku lihat Yana sudah menitiskan air mata..begitu juga makcik kalsum. Aku tengok aliff dah bergenang air mata. Aku masih tahan lagi tidak menangis. Aku nak nampak tabah depan ilham. aku hanya buat muka tawar..

‘’im..jangan pergi dari ilham lagi..im dah pergi lama sangat..saya dah lama tunggu…im kan dah janji nak bawak ilham jalan-jalan kat pantai..’’ aku sebak..aku cuba menahan air mata aku berguguran. Dia dengar dan ingat janji aku masa dia kaku hari tu.  Belum sempat air mata aku menitis, aku menghela nafas panjang. Aku berjalan dengan tenang ke arah Ilham. aku duduk di  sisi kerusi roda ilham. aku senyum pada dia dan dia membalas senyuman aku. Saat tuh aku rasakan bagaikan hanya aku dan dia ade kat situ. Aku dah tak fikirkan apa yang yana akan fikirkan dan makcik kalsum akan fikir mengenai aku. Rasa sayang aku pada ilham bagaikan berputik saat dia memanggil namaku. Nama pertama yang lahir dari mulut dia selepas berbulan..

‘’im ada je kat sini. Im yang tunggu ilham. kan im dah janji hari tu…’’ aku memberikan senyuman kepada ilham dan dia balas senyuman aku dengan senyuman yang manja. Mata ilham kelihatan bercahaya. Tenang aku lihat wajah ilham. segala duka dan gundah kat hati aku hilang. Saat ni hanya wajah ilham yang ingin ku tatap. Tidak dapat lagi aku tahan air mata aku…berjuraian jatuh bagaikan kristal jatuh di pasir.(tu dia!). Air mata aku adalah air mata kegembiraan. Saat itu aku nampak yana berlari menuju ke dalam bilik. Aku rasa sedih untuk dia. Aku simpati. Aku tauh macma mana pedihnya seprti ditinggalkan orang yang kita sayang. Aku rasa diri aku macam jahat sangat. Tapi bukan aku mintak semua ni. Aku dah redhakan ilham bersama Yana. Tapi dalam keadaan sekarang aku tengok ilham lebih memerlukan aku.

‘’boleh bawak ilham jumpa ummi dan abah? Saya rindu sangat dengan ummi dan abah..’’ tak aku sangka dia masih ingat pada kedua orang tua aku. Orang yang ilham anggap sebagai ibu dan bapa dia sendiri. Kalau ummi dan abah aku jumpa ilham ni mesti diorang happy sangat-sangat. Silap haribulan ummi aku menangis. Sepanjang aku cuti. Ummi aku tanya pasal ilham hari-hari. Aku dah tak tahu dah nak cakap macam mana.(it’s a good lesson jangan kenalkan bf korang pada parents. Susah!). tapi masa tuh aku tak tahu macam mana condition ilham. so aku cakap jela ilham busy. Ummi aku tiap kali aku ckap macam tuh aku boleh namapk muka dia sedih sangat. Tapi apakan daya aku masa itu. Takkan aku nak cakap kat ummi dan abah aku yang aku dah tak berkwaan dengan ilham lagi?. Aku pon bodoh masa tuh aku tak bagi tahu je kat parents aku ilham nak kahwin. Pasti diorang happy.

‘’nanti kita pergi ya, kita mintak aliff bawakkan..’’…dalam keadaan itu kami hanya dapat menurut kehendak ilham. risau kalau dia buat perangai balik taknak bercakap semua. Makcik kalsum pon setuju kalau aku turutkan je apa yang ilham nak. Ilham! aku akan cuba happykan kau selagai aku mampu. Asalkan aku boleh tengok kau selalu senyum dan itu cukup membahagiakan aku…
Pemandangan kat tepi sawah tuh sangat mendamaikan. aku duduk di pangkin sebelah ilham. ilham duduk di kerusi roda dia. Termenung..sekali sekala senyuman terukir di bibir ilham. tenang dan sunyi di tepi sawah. Hanay aku dan ilham. di temani angin yang lembut meniup batang batang padi.(jiang karat uols!). apa lah yang ilham fikirkan sampai tersenyum….

‘’saya suka duduk kat tepi sawah ni. Tiap kali duduk sini..saya rasa tenang dan ingatkan rumah im di kampung. Ingat ummi dan abah…’’ sayu aku dengar apa yang ilham cakap. Baru seminggu lepas aku di kampung. Mungkin aku akan bawak im balik kampung petang ni walaupon sekejap.(ummi ddengan abah aku lagi sayangkan dia dari aku! Sebab aku pemalas!). tapi macam mana lah aku nak bawak ilham dalam keadaan berkerusi roda ni. Bukan aku rasa ilham tu menyusahkan. Tapi aku rasa ummi dengan abah aku akan marah aku sebab tak inform diorang pasal ilham. padahala aku pon baru tahu. wAlaupon dah seminggu.
‘’ilham, awak kene lah cepat-cepat sembuh dan cepat-cepat berjalan semula…nanti ummi dengan abah mesti risau kalau awak masih macam ni…’’ aku menghela nafas. Mungkin ilham dengar aku akan macma mengeluh.

‘’maaf kalau ilham susahkan im selama ni…im tauh tak…saya sayangkan im. Saya dah janji dalam diri saya dulu. Im orang terakhir akan memiliki hati saya..itukan janji saya. Tapi saya yang mungkir janji…’’ aku hanya mendiamkan diri. Aku sendiri tak tahu macam mana nak respon. Aku risau kalau aku silap cakap aku akan mengguris perasaan ilham. dia baru nak sembuh. So aku hanya diamkan diri. Mendengar apa yang ilham nak cakap. Suasana menjadi senyap seketika. Kemudian aku nampak Yana keluar dari rumah dengan dua beg besar. Aku tak sedap hati. Dia macam nak pergi jauh pulak. Mungkinkah yana tak dapat nak terima hakikat ini?..aku kejar yana.

‘’Yana. wHere are you going? Ilham needs you here!’’ aku menarik lengan yana. Yana menoleh kepada aku dengan mata merah dan masih menangis. Aku rasa sedih dan bertanggungjaab atas apa yang jadi.

‘’no im! No! he needs you! Not me!..i dah lama tahu dah im..ilham dah bagitahu I segala galanya sebelum dia accident..i cuba untuk hilangkan u dari fikiran dia. I paksa dia.i push him to the limits until he can’t take it anymore. I penyebab dia accident. Because I ask him to forget about u, im! He run on our wedding day! On My wedding day!! ‘’’…Yana bagaikan histeria. Berteriak tak pasal-pasal macam orang meroyan..(bisa telinga aku !)…masa tuh aku nak je tampar yana tuh bagi dia sedar sikit sebba di macam tak siuman. Tadi mula-mula nampak ok jer…aku fahamlah kalau die menangis semua..tapi kalau dah menjerit2 samapi jiran sebelah tengok….aku mungkin memahami perasaan Yana..mencintai seseorang yang tidak mencintai kita balik…rupa rupanya selama ni Ilham dah berterus terang dengan Yana. Tapi aku yang tak tahu. Patutlah masa di peluk aku semalam aku macam dapat rasa ade bende yang terbuku dalam hati dia nak cakap kat aku tapi macam tak kesampaian. Aku kesian dengan Yana. Tapi aku tak boleh nak buat apa-apa. Semua ni berlaku di luar kawalan aku…

‘’Yana… I tak boleh nak kawal apa yang dah berlaku just now. you know ilham well. I pon taknak semua ni berlaku. I’m about to leaved and Ilham panggil i. you ingat I yang suruh? U know his condition before this kan?..I’m so sorry Yana. Seriously I’m so sorry…’’ aku mengeluh dengan nada yang sedih. Aku lihat Yana hanya mendiamkan diri. Makcik Kalsum hanya berdiri di pintu tanpa berkata apa-apa. Alif pon hanya berdiri di sisi makcik kalsum. Suasana diam seketika..

‘’ semua ni salah i. semua berpunca dari i…’’ ilham bersuara memecah kesunyian sambil mengetuk ngetuk kepalanya dengan tangannya. Ilham tewas dan mengalirkan air mata. Dah lama aku tak nampak ilham mengalirkan air mata. Kali terakhir aku tengok dia nangis masa dia pujuk aku kat klcc masa tuh. That is the last time I saw him cried… aku pon tak tauh nak bagi reaksi apa masa tuh. Kalau nak ikutkan memang masalah ni punca dari ilham. dia yang ambil keputusan nak tinggalkan aku, dia yang amik keputusan untuk berkahwin dengan yana. Tiada siapa yang paksa dia buat semua tuh. But at the end of the day dia jugak yang terima akibat dari perbuatan dia sendiri... ilham..kalaulah kita pernah berbincang dahulu sebelum semua ni terjadi..aku pasti kau tidak di tempat sekarang ni. Yana mendiamkan diri. Dia terus pergi tanpa berkata apa-apa. Semua yang ada kat situ seakan merelakan yana pergi. Mungkin ini yang terbaik.,.sekurang kurangnya buat masa sekarang ni. Biarlah dia pergi dulu untuk tenangkan hati…aku percaya dia wanita tabah…ilham pulak tak abih abih salahkan diri dia.

‘’kesat air matamu ilham…im ada disini…untuk ilham …kita harungi sama-sama perkara ni...im still here for you…this is my promised before, now and forever…’’ aku harap tiada lagi halangan aku dengan ilham. tapi fahmi……………..

*************************************************************************
Aku dudukkan Ilham atas katil aku, bersandar di kepala katil. Aku selimutkan kaki ilham supaya tak sejuk. Umii dan abah dari tadi keluar masuk bilik. Tak dapat aku bayangkan reaksi ummi dan abah tadi. Ummi mengalirkan air mata masa nampk aku dan aliff sampai bawak ilham. tapi yang buatkan dia lagi beratamabh pilu  bila nampak ilham dalam kerusi roda. Mungkin air mata seorang ibu tu mudah menitis bila ada kene mengena dengan orang yang dia sayang.. Dengan aku pon ummi aku tak penah nangis beria macam tu. Ilham hanya tersenyum ja. Yelah takkan dia nak nangis lagi depan ummi dan abah aku. Dia ade ego dia jugak. Mungkin jugak dia nak tunjuk yang dia kuat depan parents aku. Aku kunci pintu bilik. Aku duduk sebelah ilham. aku rebahkan kepala aku di peha ilham. dah lama aku tak rasa bermanja dengan ilham macam tuh Cuma bezanya kali ni kaki dia dah lumpuh. Actually ilham boleh berjalan semula. Mungkin dia takda semangat nak kuatkan diri dia. (zaiton sameon sangat kau ilham!). aku harap aku dapat buat ilham sembuh kembali..aku lihat wajah ilham. dia menunduk melihat muka aku dan tersenyum..sedikit kebahagian aku rasakan. Ilham belai rambut aku…dalam bilik itu hanya kami berdua…bagaikan dalam dunia aku…teringat kisah dulu-dulu kalau balik kampung dia tido dalam bilik aku…..

‘’im happy tak dengan ilham?...’’ ilham bertanya sambil tersenyum. Aku selalu kalah dengan senyuman ilham. (orang elok kalau senyum gila kau tak berangan?!). sekali sekala aku happy dengan senyuman dia. sekali itu juga aku fikir betulkah keputusan aku ni. Atau aku hanya kesiankan ilham?..macam mana dengan fahmi kerana hakikatnya aku masih menyayangi fahmi walaupon dia tinggalkan aku tergantung tak bertali. Fahmi pon dua tiga hari ni aku tak dengar apa-apa dari dia..diam ja..dia takda mesej atau call aku sejak peristiwa terserempak dengan norman tu…mungkinkah dia dah lepaskan aku? Tapi dia pegang tangan aku tu?......

‘’assalamualikum…’’ terdengar dari luar orang memberi salam…suara yang aku kenal tapi dah lama aku tak dengar. Aku menjenguk dari tingkap. Haziq berdiri di halaman rumah dengan baju tishirt V-neck warna hitam bertulis renoma (tajam tak mata aku?!) dengan seluar jeans biru. Dengan rambut belah tengah dia tu. Misai yang trim dan janggut sejemput yang comel. Dia memang dah nampak aku kat tingkap. Haziq kalau datang memang takda lain memang nak jumpa akulah. Macam mana dia tahu aku dah sampai pon aku tak tauh..

‘’ilham…Im keluar kejap ya..ada kawan datang…nanti kalau apa-apa nanti paggil ummi atau abah k..’’ aku cium dahi ilham..ilham nampak malu pipi kemerahan…terdetik sedikti bahagia dalam hati aku..aku capai cap di tepi katil aku…baru aku mula membuka langkah nak keluar bilik…ilham bersuara…

‘’jangan pergi lama-lama ya…nanti saya rindu…’’ aku terhenti dan kembali ke ilham…ilham membalas dengan senyuman dan mencium tangan aku bagaikan seorang jejaka melamar kekasihnya…memang dah lama aku tak rasa macam ni. Cuma aku agak keliru dengan perasaan aku sekarang..aku sayangkan ilham. tapi cinta aku mngkin tak sekuat dulu pada ilham. aku risau kalau sayang aku itu hanyalah berlandaskan atas dasar kasihan. Dan aku ade fahmi disebelah lagi. Jejaka yang aku cintai. Baru aku cintai tetapi pergi meninggalakn aku di saat aku meneyerahkan segala galanya pada dia, hati dan diri aku sendiri. Dan kini fahmi kembali dengan tujuan Cuma aku tak tahu apa tujuan dia. membalas dendam? Atau mengambil cinta aku kembali?.

Tenang air sungai mengalir.. tak macam hati aku sekarang ni. Deras kucar kacir semua ada. Teringat pulak masa aku borak dengan Haziq dulu masa aku tak sengaja baling phone lepas tuh kene kepala Haziq sebab aku gaduh dengan ilham. masa tuh pon aku presure dengan hidup aku, ilham dan semua bende. Aku pn tak tahu apa yang penting sangat Haziq ajak aku datang sini. Mungkin ada perkara penting dia nak cakap kat aku..aku pon merelakan je pergi ikut. Honestly aku memang patut marah pada dia sebab dia dah lama hilangkan diri dia dari aku. Maksud aku dia dan fahmi..actually aku ikut die pon ni sebab aku nak tanya pasla fahmi ja. Dulu haziq pernah komplot dengan fahmi nak dapatkan aku. Sekarang ni aku tak tauh la. Fahmi fahmi kau memang banyak helah. Dan aku dari dulu tak pernah dapat baca apa dalam fikiran kau. Apa yang kau rasa. Fahmi memang pandai sembunyikan perasaan dia sendiri…

‘’kau tauh tak im..kau sangat beruntung…semua orang nak sayang kat kau…ilham, fahmi,…sebab kau baik im…’’ haziq bersuara sambil membaling batu batu kecil ke arah air. (melompat2 atas air batu tu.terer!)..ok..mesti ada something going on ni kalau haziq dah cakap macm tuh dan dalam nada yang serious. Aku tak pernah tengok dia serious macam ni. Knowing haziq. The most eligible bachelor in KL!. Elok! Manis! Tampan! Bekerjaya. Kalau nak someone, dia tak payah nk pujuk rayu orang tu sendiri akan datang nak kat dia.

‘’what are you trying to say haziq?’’…aku membalas pendek. Hope dia boleh straight to the point. Aku pon malas nak ayat berbunga bunga ni..

‘’aku ni, takda siapa yang nak kat aku..aku tauh aku bukan seorang lelaki yang baik im..aku dapat semau bende yang aku nak..kalau nak main, one night stand anytime aku boleh call sesiapa…(bitch!)…tapi lama-lama aku rasa hati aku kosong..aku tak pernah rasa seseorang yang betul betul sayangkan aku im…makign love..not plain sex! macam fahmi sayangkan kau..macam ilham sayangkan kau…..’’ nada sedih tuh dah mula datang bila dia cakap macam tuh…kalaulah kau faham haziq betapa complicatednya hidup aku ni sebenarnya. Aku lebih suka kalau aku sekarang ni kat tempat kau. Takda nak fikir fikir pasal kasih sayang. Susah bila once kita da sayang someone. Untuk memupuk perasaan tu satu hal..and after all the effort untuk pupuk kasih sayang tuh, kalau clash nak buang perasaan tuh yang sakit. because you have to work for love. You have to earn it.

‘’it is not as easy as u think haziq. Kau tengok jela hidup aku..sengsara…aku pon keliru dengan perasaan aku sendiri. Aku sayangkan ilham tapi pada masa yang sama, aku sayangkan fahmi. wHat do you think of that?’’…aku pulak yang meluahkan perasaan aku pada haziq. Aku tak pernah cerita atau kongsi dengan sesiapa. So I guess aku memang seorang yang tabah. Ni pon aku cerita kat haziq since dia pon sendir yang mulakan cakap pasal luahan luahan hati ni..haziq mula beralih duduk kat sebelah aku kat atas batu. Melipat kaki seluar jeans dia. rendamkan kaki dalam air sungai…(terserlah bulu2 kaki jantan dia yang tebal..bt haziq quite a bear!)…Haziq..masih seperti dulu.

‘’sekurang kurangnya kau dapat rasakan cinta dan kasih sayang tuh. Tak kiralah kau sayangkan ilham ataupon fahmi. Aku ni tak pernah langsung rasa dicintai. Masa muda muda dulu memang aku excited nak cuba semua bende. Having sex. Playing around. Tapi bila dah lama-lama aku rasa its all plain. Takda perasaan. Aku nak rasa macam mana di belai dan membelai…disayangi dan menyayangi…tahlah….’’ Luahan hati haziq. Aku macam nak tergelak pon ada…seorang jejaka tampan macam haziq ni…cakap bende bende macam ni…aku sendri tak pernah berjiwang nak cakap those things like this. Tapi takkan aku nak gelak sebab dia dah dalam mood sedih..

‘’macam mana dengan fahmi? Bukan ke kau suka dia?’’..damn! actually aku terlepas cakap..kadang dia tauh pulak macam mana aku boleh tahu bende ni..sah2 aku pernah terbaca surat tuh..abihlah aku kene terajang makan kaki kat sungai ni karang…tapi aku pelik…dia boleh ketawa terbahak bahak bila dengar aku cakap macam tuh..mungkin dia tengok muka aku jadi gelabah lepas aku cakap pasal bende tuh…

‘’hahaha…don’t worry im. Aku tauh kau dah baca surat aku tuh…aku sukakan fahmi…tapi aku tak tahu suka aku tuh adalah cinta…sebaba aku tak tahu macam mana cinta tuh…aku tak tahu apa perasaan aku pada dia…aku tulis surat tuh…but the fact is..aku tak pernah bagi surat tuh pada dia….’’ seriously haziq? Kau memang penakut!..aku ingat kau kasanova! Sweet talker…when it comes to love u lost! aku bisik dalam hati…aku diamkan diri je...sebab dah kantoi pon yang dia actually selama ni tahu yang aku dah tahu pasal surat yang dia nak bagi pada Fahmi tu..dia pon tak pernah nak bercinta sebab tuh gelabah itik nak tulis surat bagai…nak letak rantai segala dalam surat…(hello that is so 1995 occay!)..orang dah tak buat dah bende-bende macam tuh so aku faham..mungkin dia memang tak tahu macam mana nak bercinta….

Aku ketawa lepas tu dengan haziq pon ikut ketawa berdekah kat tepi sungai tuh…tiba-tiba keadaan menjadi senyap…kami berpandangan…dengan tidak sengaja dan tidak semena mena, haziq mencium aku! (french kiss gila!)..dan aku agak terbuai dan layan dengan kucupan dari haziq tuh. (outdoor kat kampung..kau mampu?)…mungkin aku dah lama tak dapt kiss macam tuh. Dan semua pon terjadi tiba-tiba.

’what the fuck are you doing guys?!’’…Aku tersentak, tersedar terus aku tolak Haziq…Fahmi? Fahmi nampak marah dan berang! Fahmi datang dan terus menumbuk muka haziq, dia tolak haziq ke tepi..dan menuju ke arah aku dengan muka yang bengis…


Bersambung….

18 comments:

Zhaki Mohamed said...

korang ley dgr music backgrnd ker? nper zhaki xley? da 2 lappy akai ni.

Christ Evan said...

Syukur Ilham dh smakin pulih. . Kesian ko Haziq. . hehe.. x sbr nk tunggu sambungan. . mcm klau Ilham tau yng Fahmi ada kt kmpung Im..:)

Henry Yamashita said...

zhaki : betol ke?..sbb ade 2 3 org ckp x boleh dgar jugak..alaaa

Henry Yamashita said...

christ : sama2 kita tggu...episode akn dtg lebih mncabar..be prepared guys!

Christ Evan said...
This comment has been removed by the author.
Christ Evan said...
This comment has been removed by the author.
Christ Evan said...

agaknya si Haziq pn ska kat Im.. haha yep sentiasa menunggu eps seterusnya.. ye lh.. aku pn x dpt dngar backgroud music.

BUTTERFLY BACK said...

aku suka and sayang giler dkt ILHAM.....hohoho :)

Aku nak dia....

GrE@+ GuYzZ said...

adoi...
ni susah bila drama queen ni..

haha..

nice Henry.. =)

jaiy zain said...

disebabkan xleh dgr backgroud music,i gne lagu sendiri je...
sacrifice by elton john...

Akim Luqman said...

yup xblh dengar music lol.... eh fahmi ni asik datang masa yang salh je geram tol...... yana mungkin ko akan jumpa yang lebih baik. ilham jika im terima ilham plss jaga dia baik2. habis mcm mne makcik kalsum dia restu ke? x sabar nk baca episod selanjutnya

Lil'LambOo said...

what a great story !! kalau bole publish ni mesti best-seller xD

Henry Yamashita said...

jaiy : hahaha..sorry..i pon tak tahu kenapa my songs suddenly tak berfungsi..kinda distracted me also...

Henry Yamashita said...

akim : episode 15 dah releas!./..enjoys!..=)

Henry Yamashita said...

lil lamboo :...just for hobbies only...=)

Akim Luqman said...

ok3

SAjajA said...

Aku tak tau lah HY... tiap2 kali aku baca the comments yg u buat dlm bracket tu..misalnya -(aku lelaki ocay!); (tu dia!)..dll..aku ketawa terbahak2..its so, so real, so cute and so..menggelikan..hehehe..Now I dah addicted to your story...

teruskan menulis...

SAjajA said...

btw.. I can't hear the music too..