Followers

Sunday, March 3, 2013

Untukmu Im...[Episode 19]



:: Cerita Kita (Part 1) ::

…. Aku membalas senyuman Fahmi dari jauh…. Apa yang fahmi dah buat sampai dapat lembutkan hati ummi dan abah aku pon aku tak tahu...teringin hatiku nak pergi bertanya tapi aku sangat enjoy this momment dengan family aku..dan aku rasa fahmi pon faham...aku nak melepaskan rindu pada keluarga aku terutama umii dan abah..fahmi…orang yang aku dah buat banyak masalah..cintanya tak aku balas..akhirnya menjadi orang yang paling berjasa membaikkan hubungan aku dengan keluarga aku…

‘’tahniah…im…aku harap lepas ni kau baik baik dengan ummi abah kau…aku yang mulakan semua ni….aku kene setelkan….’’ Lepas 10 minit aku duduk sebelah dia kat tepi tasik universiti aku, baru dia mula bercakap…aku pon tak tahu nak respon apa…aku nak mulakan tapi aku macam kaku depan fahmi…timbul rasa bersalah pada dia…tapi at the same time aku bersyukur fahmi berjasa kat aku…kat universiti ni lah dulu aku mula mula berjumpa fahmi…di dewan yang aku terima ijazah aku tulah first time aku berkenalan dengan fahmi..dia bagi business card dia…sku keliru dengan perasaan aku sendiri…kadang kadang aku rasa terlalu tamak kerana mencintai dua orang lelaki…aku pon tak faham…mungkin aku nampak macam bitch sangat. Hakikatnya aku memang mencintai ke dua dua ilham dan fahmi.

Aku pernah dengar orang cakap…kalau kita mencintai dua orang…tinggalkan kedua duanya..sebab hakikatnya di hujung hari pasti akan menyakitkan semua orang….apa yang perlu buat aku masih lagi tak tauh..melihat muka fahmi sekarang..sebelah aku..dia sangat sangat berbeza dengan fahmi yang aku kenal…jambang tak macam dulu…well trimmed..sekarang dah bersepah sepah…Cuma pendek…muka macam dah lama tak mandi…rambut belah tengah dia pon dah panjang melebihi bahu…wavy..rambut yang pernah aku sisipkan saat fahmi tidur di dada aku…. lebih teruk bila bahasa dia gunakan pada aku pon dah tak semesra dulu…kalau dulu ‘abang’ dan ‘sayang’..now dah ‘aku’ dan ‘kau’ pulak…sepanjang aku kenal dia… and now dah smoking..aku tak pernah lagi tengok dia smoking…I guess our situation really change him to someone else…

‘’ermmm…thanks…apa yang abang dah buat sampai ummi dan abah terima im?..apa pon im sangat terima kasih pada abang….im tak tauh macam mana nak balas jasa abang...im akan ingat semua ni sampai im mati nanti’’…aku tak tau macam mana nak cakap lagi…yang penting aku memang betol betol hargai apa yang fahmi dah buat untuk aku…especially this time…bila kenang balik…apa je yang fahmi tak bekorban untuk aku…mungkin dia dah korban segal galanya untuk bersama aku…betapa gembrianya muka fahmi bila aku menerima cincin dari dia….betapa happynya dia saat kami bercuti….dan betapa gembiranya fahmi bila aku berada dalam dakapan dia…dakapan yang penuh dengan kasih sayang…bukan sex semata mata…

‘’ aku rasa aku bertanggungjawab apa yang jadi hari tu.,.kalau aku tak ikut cakap haziq…aku takkan ke kampung kau…aku Cuma explain pada abah dan ummi kau…kau tak bersalah kau mangsa keadaan…aku basuh kepala ummi abah kau….sebagai ketua keluarga,,abah kau sepatutnya bimbing kau di saat kau sesat dalam arah hidup kau….kau muda..mungkin kau baru nak hidup…ummi dan abah kau bagi nasihat….bukan memilih untuk halau kau…aku cakap bende bende macam tuh…aku tak sangka pulak berjaya…mungkin aku rasa…diorang pon memang dah rindu kau sangat sangat….so bila aku cakap sikit…diorang boleh terima…mula mula diorang susah terima aku datang..bila dah selalu datang…diorang pon lembut hati…..hahaha’’…fahmi menerangkan dengan sedikit senyuman terukir….aku tak sangaka..aku yang sebagai anak pon tak pernah datang nak pujuk ummi dan abah aku beria sangat..mungkin jugak aku masih takut….fahmi yang selama hilang berusaha pujuk ummi dan abah aku…sambil isap rokok…dia senyum…aku naik rimas pulak tengok lepas satu…satu…rokok …dia merosakkan diri dia sendiri…kalau aku kenal dia dari awal die memang dah perokok tu lain..tapi dia macam cuba nak tunjukkan how miserable diri dia tanpa aku…..

‘’ishhh!...dah lah tuh…kenapa macam ni sangat ni?..you are not this kind of person…’’ aku tarik rokok dari tangan fahmi…aku buang…aku pijak rokok tu….aku tengok fahmi masih senyum dari tadi tengok kelakuan aku….

‘’apa yang lebih pada ilham tu sampai kau susah nak lupa dia ya im?...mungkin kau tak pernah lalui apa aku lalui…menyayangi seseorang sepenuh hati…tapi dibalas dengan harapan yang palsu…dengan cinta yang dipaksa…atas dasar kau kesiankan aku…aku ni tak cukup ensem ke?hahaha’’…aku diam sekejap…fahmi memang la cakap macam main main..tapi aku tauh dia serious…aku diam lagi tanpa respon….hakikatnya aku je yang tauh betapa aku mencintai kau jugak fahmi….mungkin cara aku tunjukkan kasih sayang aku pada fahmi tak sampai kepada expectation fahmi….

‘’im…I datang ni…nak bagitahu abang dapat offer bekerja di jepun.…contract 5 tahun…abang dah lama cuba bagitahu im..tapi abang tak berkesempatan…dan untuk terakhir kali abang nak tunjukkan betapa abang sayang im…abang tunaikan apa yang im nak…bawak parents im datang…walaupon abang kene halau masa mula mula sampai rumah im…lama lama mereka sejuk jugak hati…im..abang buat macam tuh ikhlas…bukan untuk paksa im lagi…bukan nak suruh im rasa im akan terpaksa sayangkan abang lagi…abang nak buktikan pad aim…abang cintakan im…ikhlas…for the last time…im asking you this imran farzi…terimalah abang dalam hidup im…kalau im terima abang…itu je alasan untuk abang tak tinggalkan Malaysia…we will be together….dan kalau im tak terima…abang faham…abang akan pergi dan tak ganggu im lagi…this time forever…..im amik la masa untuk fikir….abang akan pergi 2 minggu lagi…’’

Aku tersentak…diam sekejap…kali ni air mata aku menitis…tertunduk….kenapa aku rasa macam ni?..aku kan tak pernah sayang fahmi?..kenapa aku perlu menangis?..bukan ke pemergian fahmi ni satu berita gembira? Masalah mungkin dapat diselesaikan….lagipon bukan dia nak pergi lama…kenapa aku emosi…aku cuba lagi menipu diri aku sendiri…jauh disudut hati aku aku tak merelakan fahmi pergi…dan bagi masa 2 minggu untuk fikir? Mana cukup!..ini bende penting. Aku taknak kehilangan fahmi. Tapi dalam masa yang sama aku masih belom pasti sejauh mana aku mampu pergi dengan fahmi. Susah nak cakap bila bende dah melibatkan hati. Orang yang normal mungkin tak faham. Orang akan fikir hubungan kapel kapel gay ni hanya berlandaskan nafsu. Mereka tak pernah rasa apa yang plu or gay ni rasa. Macam mana mereka mencintai girlfren or isteri mereka. Macam itulah kuatnya hubungan plu ni jugak. I mean yang berlandaskan cinta. Walaupon sesetengah plu sendiri rasa semua ni bullshit. Tapi tidak bagi aku dan perinsip aku.

*****************************************************************************

Dah seminggu aku kat kampung. Lepas dari konvo tuh aku terus amik cuti seminggu. Esok aku dah nak balik KL. Aku pon tak boleh selalu sangat nak ponteng keje jer. Memang la Norman tu faham. Tapi aku ni pekerja je. Takkan aku nak amik kesempatan atas kebaikan dia ke atas aku. dan apa pulak kawan kawan opis aku cakap karang. Mentang mentang baik dengan bos suka suka aku je nak masuk keje nak cuti. Seminggu ni jugak aku masih tak berikan jawapan yang pasti kepada fahmi. Aku macam di awang awangan memikirkan haruskah aku menghalang fahmi pergi. Aku sayang fahmi. Tapi kalau aku halang dai pergi ke jepun tuh, aku takut aku yang tak dapat nak bherikan kasih sayang yang sepatutnya kepada fahmi. Tapi kalau aku biarkan dia pergi dengan hati yang remuk, aku risau aku akan merindui fahmi dan aku takut dahmi takkan kembali lagi.

‘’hey…kenapa termenung ni?...fikirkan I ke fahmi? Hahaha..’’ ilham berseloroh. Aku tersedar dari lamunan aku. for now aku bersyukur sangat hubungan aku dengan keluarga dah baik. Dan ilham pon dah baik dengan ummi dan abah..dah boleh berjalan dengan satu tongkat. Teringat semalam saat ilham sampai kat rumah aku. berlari ummi nampak ilham. abah hanya senyum. Mungkin ummi dan abah dah cuba nak lupakan semau perkara. Ummi dan abah dah menasihatkan. Tapi aku dan ilham dah cukup besar untuk berfikir dengan matang apa yang baik dan apa yang buruk. Mengalir lagi air mata ummi tatkala melihat ilham. aku hanya melihat dari tingkap bilik. Tak tauh nak respon apa saat ilham sampai dengan Aliff dan adik beradik ilham. Ilham datang dengan tenang tak menagis mengucup tangan ummi dan abah. Sayang sangat ummi dan abah pada ilham. Happy aku tengok adik beradik ilham bermain di halamna rumah aku, main tepi sawah. Semua dah kembali ke sedia kala. Tapi aku masih ade isu dengan 2 orang manusia ni. Fahmi dan ilham.

‘’termenung lagi?’’ ilham menyedarkan aku lagi sekali…

‘’eh…sorry…Cuma gembira, u dah baik dengan ummi dan abah….’’ Aku melemparkan senyuman kepada aku. Suasana tepi sungai ni memang indah. Sungai dan batu batu kat sini dah menajdi sakdi banyak peristiwa mengenai hidup aku. kalau aku boleh ulangi masa, banyak bende yang aku nak padam. Banyak yang aku nak betulkan. Mungkin aku taknak pon berjumpa dengan ilham atau fahmi. Aku tengok ilham semakin happy. Dia dah mampu jaga adik beradik dia balik. Kalau nak bandingkan ilham beberapa bulan lepas dengan sekarang jauh sangat berbeza. Dah kembali terurus. Macma waktu aku mula mula kenal dia. kacak, bergaya dan smart orangnya.

‘’ kalau bukan sebab fahmi, ni semua mungkin tak terjadi kan..untung siapa dapat fahmi tu..rugi siapa lepaskan kalau dapat orang macam fahmi tu..baik,..hormat orang tua, kacak..untung u im…’’ ilham tersenyum pada aku. aku tak tauh apa masalah ilham. patut dia promote diri dia. ni dia promote fahmi kat aku. ke dia suka fahmi?..aku balas dengan senyuman tawar jer. Ilham bangun mengambil batu kecil dan membaling ke arah air. Melompat atas air aku tengok batu tu. Dia pandang aku. senyum..

‘’im, u nampak tak batu tu? die berat, mustahil boleh melayang. Atas air pulak tu. im.. people always think sometimes it is impossible to do something. But if you got effort and a way to do it. insyaAllah, you will be ok…as long as you have faith in you. Believe in what your heart tells you…follow your way. Don’t make people around you effect you. You! Yourself is more important…’’ ilham berbicara dengan metaforanya. Aku faham dengan apa yang ilham cuba sampaikan..yes. mungkin selama ni aku terlalu nak jaga perasaan orang lain sangat. Sebab tuh aku di tempat sekarang ni…masalah keluarga, cinta. Luckily aku belom ada masalah kerja. Kalau tidak. Hari tuh maybe aku dah all out nak bunuh diri. Bila ingat balik aku rasa bodoh sangat. Kalau aku mati apa akan jadi dengan family aku?..aku hanya mendiamkan diri dan senyum pada ilham dari tadi. Tanpa bersuara…

‘’im..i tauh u tengah kusut sekarang,..tapi u tauh I sangat sayang kat u im..u tahu apa yang jadi pada I lately semua sebab sayang I yang kuat pada u..i nak u tahu..i akan tunggu u im…u fikirlah baik baik siapa yang sepatutnya berada dalam hati u. bukan nak memaksa atau mengeruhkan keadaan. Sebab I rasa perkara ni tak boleh tunggu lama lagi…I akan terima apa sahaja keputusan u. kalau u tinggalkan I untuk fahmi, I akan cuba untuk faham dan terima walaupon jauh di sudut hati I remuk…dan I janji with all my life I takkan kacau u lagi….u fikirlah baik baik…..’’ ilham melemparkan senyumannya lagi . senyuman sbelah bibir yang memang manis. Rambut dah sedikit panjang. Tapi masih terurus. Sebelum ni fahmi suruh buat keputusan. Now ilham pulak. Mungkin dah tiba masanya. Ilham dan fahmi seakan memahami keadaan ni…mungkin mereka dah taknak susahkan aku..mereka sendiri yang berikan jalan penyelesaian walaupon aku sendiri tak tahu jalan penyelesaian yang terbaik untuk aku, ilham dan fahmi…

Ilham duduk sebelah aku..di atas batu…tangan dia menggenggam tangan aku…mata ilham memandang ke mata aku…aku dapat rasakan kehangatan cinta ilham dalam tangan aku..dan nampak bayang aku dalam mata ilham..ilham memang pakar dalam mencairkan hati orang. Ilham mengucup dahi aku dan pipi aku..bahagia yang aku rasakan disisi ilham. ilham menyilangkan tangannya kebelakangku, kebahuku dan memeluk aku dari sisi. Kepalanya direbahkan ke bahu aku. aku sisip rambut ilham yang jatuh. Nak lihat muka ilham. terpancar sinar bahagia pada ilham..hangat pelukan ilham…now aku faham ilham promote fahmi tu mungkin disebabkan dia nak aku buat keputusan yang betol. Bukan untuk kelirukan aku..ilham sendiri taknak aku menyesal kemudian. Dan pada masa yang sama juga ilham nyatakan betapa dia sendiri taknak kehilangan aku..im..fikirlah sebaiknya..aku bisikkan ke diri aku sendiri….

**********************************************************************

‘’seluruh hati ini ku serah buatmu segala..setiap nafasku benar ku rasa bukannya cerita di dalam lagu..benar aku pernah menyakitimu walau ku terluka..sedangkan tetap selalu berada disisi menemani oh diriku…maafkanlah semua ketelanjuranku kepadamu…tak bisamu membuang semua yang kau cipta untuk diriku yang selalu mendustai perasaan yang sedang ku rasa…..’’

Lagu Shahir – Cerita Kita berkumandang ke cuping telinga aku. Lagu ni macam kene dengan keadaan aku sekarang…aku hanya berbaring atas katil. Masih penat perjalanan dari kampung balik ke KL tadi..ilham sebelah aku dah tido. Aku lihat muka ilham. mana tauh aku boleh jumpa jawapan kepada masalah aku ni. Aku meletakkan kepala di dada ilham..ilham terjaga…dia menyilangkan tangan di bawah badan aku dan memeluk aku…setengah hati aku menyebut nama ilham. dan setengah lagi menyebut nama fahmi..kenapa susah sangat semua ni aku nak handle?...im..kau amik je salah satu! Abih cerita!...jangan tamak im!..tpai kenapa aku tak boleh memiliki kedua duanya…bukannya tamak…tapi aku memang sayang ke dua duanya….fahmi ilham…kalaulah kau boleh rasa macam mana hati aku sekarang ni..mungkin korang boleh faham….akhirnya aku tertido dalam dakapan ilham…indah aku rasakan….

Aku dah start keja hari ni…aku tengok dah banyak design proposal atas meja aku yang aku kene buat..seminggu aku cuti…habiskan masa di kampung dengan family aku…aku busykan diri aku dengan semua kerja kerja tuh…nak lupakan sekejap masalah aku dengan fahmi dam ilhan sekejap…tapi memang susah nak lupakan. Setiap saat aku ingat. Aku fikir..perlu ke aku nak list down kan negative and positif ilham dan fahmi?..sape paling banyak positif aku pilih?...atau aku baling dadu 3 kali tengok nama ilham atau fahmi yang paling banyak aku dapat? Susah..aku tiada tempat langsung nak luahkan…tiada siapa yang betol betol faham apa yang aku alami sekarang ni…aku pendam sorang masalah ni….

’ let’s have lunch?..’’ Norman jamal menjenguk ke cubicle aku…aku actually macam tak selesa sangat sebab norman tuh bos aku die nak ajak lunch. Second sebab aku taknak mulut mulut kepochi kat office ni mengata aku dengan norman jamal nanti…Tapi dah lama pon dia tak ajak lunch. Mungkin norman dapat rasa aku dalam dilemma..aku hanya mengangguk…takkan aku nak tolak…norman dah banyak jugak tolong aku..eh?..kenapa aku paggil die norman? Encik norman im! Not norman!..dont get too comfortable with him. Remember your boundries!...

Disebabkan keje yang banyak sekelip mata je dah tengah hari. Dah mausk waktu lunch..aku pon tak sedar..itupon Lyn yang tegur aku ajak pegi lunch. Bila aku cakap aku ade lunch dengan encik norman dia senyum sinis je kat aku tanpa cakap apa apa. Apalah yang Lyn akan cerita kat budak office aku nanti ni. Adeshh..takpela…janji aku tauh diri aku siapa dan aku boleh kawal diri aku…dari jauh aku nampak norman jamal datang ke cubicle aku…keluar dari bilik dia…terus senyum bila nampak aku memandang ke arah dia…kacaknya kau ni norman..naseb baik kau dah ade bf! Kalau tidak dah lama aku goda!. Eh..ingat im! Kau tak setanding dengan BF dia…BF dia pramugara…kau?...lagi pon sebelum ni norman tuh nk goda kau kat office kau kekwat!..and one more thing…kau dah bayak masalah im…jangan nak kusutkan keadaan lagi…tapi ada hikmah aku menolak norman sbelum ni..kalau tidak aku pasti akan dalam keadaan lebih teruk!...norman bawak aku ke sebuah restoran agak mewah…selalu mamak jer…aku tak risaukan sangat….aku tengok dalam wallet aku ade rm300…cukup kot!...

‘’im…u tahu tak kenapa u banyak masalah sekarang ni?...two gusy loving you because of who you are…you know why? ..’’ norman memulakan perbualan…

‘’kenapa?’’…aku jawab pendek….

‘’because…you are different im…you are special…ive seen many guys im my life…but none of them is like u…you are happy-go-lucky, charming, nice and honest…remmeber the nite I try to seduce u?..u refused…no one ever push me away…from there I like to know more about u….there is something different about you I didn’t found in anyone else before…dan bodoh pada seiapa yang memeilki adorable thing like u akan lepaskan u…sbeba tu ilham dan fahmi sayang u sangat….’’…sedikti blushing aku kat situ…yelah..norman jamal ni dah kenapa nak jadi sweet sangat?..puji lebih lebih pulak..kau nak apa sbenarnya hah?! agak awkward bila dua orang lelaki lunch di restoran mewah macam ni…orang lain tengok pon pelik…

‘’im just being myself…this is me…I never asked anyone to love me…but yes…I do love both of them..im just confused…keliru…siapa yang harus I pilih…fahmi dan ilham kedua duanya begitu baik untuk dilepaskan…I taknak jadi tamak….’’ Aku menghela nafas panjang….rasa sedikti lega…lapang sikit dada aku bila aku dapat lepaskan perasaan yang terbuku dalam dada aku sekarang ni…..
‘’don’t worry..jangan sedih…I ada solution untuk u….’’ norman jamal menolak satu kotak bulat kecil ke arah aku di atas meja….hati aku berdetak…

‘’choose me…I akan bawak u keluar dari segala masalah ni…lupakan ilham dan fahmi…I think I love you im..as I said u r different and I want to know more about you…I can give anything you want…name it…we travel the world together…just throw away all you problem….and bring me into your new world…’’ norman beria…aku dah agak..aku hanya termanggu melihat kotak tuh..aku dapat agak apa isinya..Cuma aku taknak buat andaian…aku gelengkan kepala kepada norman…..

‘’no…I cant accept this norman…I hope we stay professional..u didn’t see it right..bukan I nak duit…kalau I nak duit…dari awal dulu I dah serah diri pada u…please..jangan kusutkan lagi kepala i…I xnak nanti u dengan I akan jadi tak baik…kita sama tempat kerja….plus u have lover…sayangilah dia spenuh hati u…’’ aku mnolek kembali kotak kecil tuh ke arah norman…aku mesti elak dari smeua masalah ni bertambah terbelit…aku dengan ilhamd an fahmi pon tak abih lagi..sekarang norman pulak?...

‘’u tak faham…I dengan dia dah lama on the rock..he seeing someone else…dah lama kami in open relationship…but bila I tengok u dengan ur truly strong komitmen kepada ilham dan fahmi..i got so jelous…I nak rasa comitment macam tuh juga…loving someone with all your heart..and I think yu are the one im….just keep this….i didn’t ask u to tell your decision now…but please consider it first…think about it…cou never know what future holds..it might be good for both of us…dan beri peluang pada I untuk buktikan pada  u that I can be a great lover too…most important thing is..give chance to youreself to start fresh….u amiklah masa untuk fikirkan ni…but not too long because ei cant wait to build life with u…’’ Norman menolak balik kotak tu ke arah aku…aku tak tahu nak respon apa…ni sangat diluar jangkaan aku…yes..aku seuka tengok norman..such and eye candy..tapi tak pernah terlintas dalam hati aku norman akan sukakan aku….aku ni budak kampung buruk…while dia?...jauh mcm langit dan bumi….

‘’please im…just keep it..open this box…and you might think differently….’’ Norman beria…that time aku pon malas nak create such drama dalam restaurant tuh..masa norman bagi box kecik tuh pon rang dah duk usha usha…tapi norman boleh buat bodoh  je..memang berani…tpai aku yang naik segan….aku just biarkan kotak tuh atas meja sampai abis makan….bila dah odw nak balik office…aku sengaja nak tinggalkan box tuh…tapi norman alerts..die trus capai dan letakkan dalam tangan aku…masa bangun tuh pon orang dah tengok tengok..norman pulak boleh buat selamba dia pegang tangan aku keluar dari restaurant..norman..its malaysia..we are not that open u know?..aku tarik tangan aku….

Sepanjang perjalanan balik ek office..norman senyum sampai ke telinga walupon aku tak cakap apa apa pon lagi kat dia…dia memang jenis yang memaksa…jenis yang controll..aku rasa kalau kapel dnegn dia ni comfirm kene control gila gila…norman drop aku kat depan office…dia pulak nak terus ke meeting…saat aku keluar dari kereta dan berjalan ke arah office…aku dengar orang memanggil aku….

‘’im…..’’ aku pusing…seorang lelaki dengan keadaan tak terurus..berbau..serabai berdiri di belakang aku…haziq….


Bersambung….



13 comments:

Arry Rennwood said...

Hrm..mmg trllu sukar nk mlpskn org yg kita syg..trllu sukar utk buat kptusan demi hdup yg lg baik..n Norman..huhu..people can chnge mybe..grr..Haziq tuh knpa?..nk wt msalah lg or nk mnta maaf..hrm..tk sbr nk bca yg ending..thnks Mia..:'(

Emira Darmia said...

nice!!! suruh im pilih norman...start fresh..better..

x sabar for the next episode

Henry Yamashita said...

tguu ending di episode 20...next week on monday!..=)

Akim Luqman said...

ermmm klu i pilih fahmi... dia xpnh sakit kn ati im dan dia xpnh tgglkn im sdgn kn ilham pnh llukakn ati im. normn klu pilih dia mesti bnyk masalh timbul.haziq? i hrp dia berubh

Christ Evan said...

Pilihlh fahmi. . dh bnyak yng fahmi buat untuk Im.. :)
n Haziq, hope dia dh berubah. .
#next eps is on next monday? ingatkn khamis ini.. haha.. btw, x sbr nk baca ending..

Christ Evan said...

Pilihlh Fahmi. . bnyak yng Fahmi buat untuk Im.. :)
Haziq, hope you dh berubah..
#next eps is on monday nextweek . . ingatkn khamis ini.. x sbr nk baca eps akhir..

daniel voguistarz said...

Huem. Karma dah balas perbuatan Haziq. N sure Im akn maafkan Ziq. Sya nk dia ngan Fahmi. :)

daniel voguistarz said...

Huem. Karma dah balas perbuatan Haziq. N sure Im akn maafkan Ziq. Sya nk dia ngan Fahmi. :)

zack.zaqimiee said...

Sometimes when you love someone very much, you have to go through every tear, every heartache and every pain. Because in the end, it's not just how much you love but how much you hold on.

APK GROUP 6 said...

mana episode 20?

sayang said...

LAMA LAGI KE KENA TUNGGU UNTUK EPISODE SETERUSNYA... TAK SABAR SABAR LAGI LA....

Emira Darmia said...

mana episod 20 ni...

Henry Yamashita said...

hari ni..harap bersabar ya..=)