Followers

Monday, March 18, 2013

Untukmu Im...[Episode 20] - FINAL




:: Cerita Kita (Part 2) ::

‘’im…..’’ aku pusing…seorang lelaki dengan keadaan tak terurus..berbau..serabai berdiri di belakang aku…haziq…

‘’immm……maafkan aku im..aku banyak salah kat kau…’’…haziq terus lari mendakap kaki aku..menangis nagis merayu di kaki aku..depan orang ramai..aku jadi speechless..dia macam dah takda malu..jadi tak keruan…separuh gila..lama aku tak jumpa dia…tapi aku tak tahu apa jadi kat dia…macam ada masalah besar dah menimpa dia…berkali kali dia minta maaf kat aku…aku cuba mengelak…tepis kaki..takkan aku nak sepak dia depan orang ramai..orang tak tahu apa yang jadi..karang public akan nampak macam aku kejam sangat..nak nak lagi kat depan office aku ni…

‘’eh…haziq…jangan macam ni…kat depan orang ramai ni…jangan buat macam ni..bangun dulu…kita discuss…’’..aku cuba nak sedapkan hati haziq…tapi haziq terus merayu di kaki aku…aku kalau ikutkan kan marah aku memang tiada ruang untuk aku bincang dah dengan dia seabb aku tak rasa aku mampu untuk maafkan dia…tapi bila melihat keadaan dia..aku sebagai manusia yang berperikemanusiaan rasa kesian, sedih, keadaan dia jauh lebih teruk dari aku sekarang..emosi tak stabil…aku terus call office cakap aku ade emergency…aku call cab…terus aku bawak haziq bawak balik rumah aku….

‘’sejuk….!...’’ saat aku mnyiramkan air ke kepala haziq…apalah yang jadi kat dia dah macma sakai aku tengok…kalah pengemis…macam orang gila pon ada…dari tadi die mengarut ngarut pasal aku…aliff…ilham…aku pon tak faham…kejap dia gembira…kejap dia menangis…tapi jauh di dalam matanya aku boleh nampak diri haziq…diri haziq yang aku mula mula kenal dulu….banyak insecurities…baik pada orang tua…hormat aku sebagai kawan dia…yes..i guess living in KL could change someone especially when you are in a lot of pressure.

Selesai aku mandikan dia…aku suruh dia duduk di katil aku..aku carik carik baju yang sesuai dengan badan dia untuk dipakai..terdetik dalam hati aku..syaitan syaitan dalam diri aku berkata kata kenapalah aku baik sangat pada dia sedangkan haziq dah buat macam macam bende kejam kat aku. tapi end up sekarang aku boleh mandikan dia pulak. Pakaikan baju aku lagi. What is wrong with you im? Mungkin ini disebabkna ajaran ummi dan abah supaya ada belas simpati kita sesama manusia. Abah pernah cakap, walau seburuk mana pon orang layan kita, walau sejauh mana pon orang dah lakukan kekejaman ke atas kita, kemaafan adalah dendam yang paling indah. Means, bukan balas dendam tapi memaafkan itu suatu perkara yang terbaik dan mulia. Lagi lagi melihatkan keadaan haziq sekarang, aku kenal dia lebih lama dari aku kenal ilham dan fahmi…kawan aku dari kecik…aku kene belajar untuk let go dan memaafkan haziq..mungkin aku akan lebih tenang….

‘’haziq…apa jadi sebenanrnya ni haziq? Kenapa keadaan kau macam ni sangat?....’’ aku duduk sebalah haziq…yang duduk termanggu di bucu katil aku…aku cuba nak buat dia luahkan hati dia pada aku…sifat ingin tahu aku tinggi. Nak tahu apa jadi pada dia..one of orang yang successful yang aku kenal dari kampung aku..end up dah jadi macam pengemis..dalam hati aku terdetik how karma playing around him..i mean…takdir...buat baik di balas baik buat jahat dibalas jahat…haziq masih diam…suddenly dia menangis..tundukkan kepala dia…nampak lebih tenang dari masa aku mula mula jumpa dia tadi….

‘’im….karma hit me the best…apa yang aku dah buat pada kau…datang pada aku balik…worse then I ever think…aliff dan ilham dah tipu aku dalam business…diorang memang sengaja nak jatuhkan aku…aku dah bankrap…I have nothing….but its nothing compare to……..’’ haziq terhenti..dan terus menangis…aku biarkan dia menangis dulu. Aku agak terkejut sejauh itu aliff dan ilham mampu lakukan…mungkin mereka nak balas dendam untuk aku..sedangkan aku tak mengharapkan pertolongan mereka langsung. Macam ilham pernah buat kat aku. biarkan aku menangis sehabisnya..lepas habs menangis di pujuk aku….peluk aku…itu yang aku buat pada haziq…tapi more like as a friend..

‘’im….family aku dah buang aku…..diorang dapat tahu aku……aku………aku HIV positif….’’ Aku mengetapkan bibir…terkejut..tka semena mena aku jadi pucat lesi…sebab aku pernah bersama dengan dia...tapi tu dah lama….masa aku sekolah lagi…bertahun tahun dah…..dah berbelas tahun!..aku cuba tenangkan diri depan haziq…takut nanti dia ingat aku akan takut dengan dia….aku amik tisu…aku lapkan air mata haziq….

‘’kau jangan takut…aku dapat ni baru dua tahun…sebab tuh aku tak pernah cuba untuk dekatkan diri dengan fahmi lagi lepas aku tahu…aku tak pernah bagi fahmi surat tuh bila aku sedar aku takkan mampu nak happykan fahmi….jauh disudut hati aku…aku cemburu dengan kau im…kau mampu miliki orang yang betol betol kau sayang…ilham…fahmi…dan kau ada kawan yang sangat sayangkan kau, alif…while I have no one…fahmi satu satunya manusia yang paling rapat dengan aku…walaupon dia sayangkan aku sebagai kawan…tapi aku……..’’ haziq tertunduk…sekarang baru aku mengerti kenapa surat tuh tak pernah sampai kepada fahmi but somehow fahmi jumpa surat tuh sendiri…adakah fahmi tahu keadaan haziq?...adakah fahmi pernah ‘bersama’ haziq?..mungkin tidak…aku cuba sedapkan hati aku….aku tak pernah curiga cinta fahmi terhadap aku..sebab dia tak pernah pandang haziq more than friends..

‘’haziq…kita kawan dari kecik..memang aku susah nak maafkan apa yang kau dah buat pada aku..aku marah bila kau porak perandakan relationship aku dengan fahmi tapi aku tak membenci kau…tapi bila perkar ayang kau buat tuh dah melibatkan family aku..aku bukan marah tapi aku dah benci kat kau…tapi sekarang…..aku maafkan kau haziq…tapi bukan minta maaf pada aku….aku rasa kau tahu siapa yang perlu kau mintak maaf…’’ aku memandang haziq dan menunjukkan arah jari telunjuk ke atas….nak nak dengan keadaan dia sekarang…betol betol membukakan mata aku…haziq menangis…aku nampak air mnata penyesalan yang lahir dari mata haziq…aku biarkan haziq tidor lepas aku bagi dia makan panadol….

**********************************************************************

Aku tinggalkan haziq dirumah..aku agak risau..tapi aku perlu pergi keje..dah banyak kali aku cuti..semalam pulak dah half day..dengan keje yang banyak untuk submission by end of this week…aku Cuma yakinkan diri aku yang haziq mampu jaga diri dia..aku dah masakkan nasik goreng..hope dia ok je…malam tadi memang susah aku nak tido…aku berfikir macam macam..bilakan semua ni nak berakhir…kalau cerita aku ni ditulis….mungkin orang akan ingat what a drama and cliché life I had..tapi hakikatnya itu yang terjadi…it is not fun at all to have dua oran gyang kau sayang…dan sayangkan kau jugak…and now tiga termasuk norman jamal..ap mandrem aku dha letka kat diorang ni…padahal aku bukan elok sangat..mungkin manis kot?...

‘’nok!...kau pegi mana ha semalam?..tuh laki kau carik kau seharian semalam..tengok kau takde dia moody…semua orang kene marah…aku rasa ko pegilah jumpa dia nok..bagi jelah apa yang dia nak…haha’’ jari Lyn menunjukkan ke bilik norman jamal…gila apa lyn ni…kadang kadang melampau lak lawak dia..tapi aku layankan dia je since dia pon paling baik dengan aku…alamak..aku lupa nak inform dia..tapi aku dah inform pada secretary dia..perlu ke aku nak inform dia jugak?...cincin tuh maish dalam beg galas aku…semalaman aku berfikir pasal aku, ilham, fahmi dan norman jamal…aku masih belum bukak bekas tuh walupon aku dah tahu apa isinya….aku genggan dan aku memberanikan diri melangkahkan kaki ke bilik norman jamal…aku ketuk pintu…norman dengan reaksi muka yang masam mencuka…norman bangun dan tarik bidai di biliknya….

‘’norman…ermm…encik…saya dah cuba untuk jadi se professional yang mungkin….im trying my best…I guess you didn’t see my effort to stay in this company. Doing my job..this is not what I want…saya mintak maaf..saya tak boleh terima pemberian encik…saya risau our relationship as boss and empoyee tak baik..saya nak keje lama disini..encik sendiri tahu keluarga saya keluarga susah…saya amat amat harap encik faham…please…im begging you understand my situation’’….aku menolak kotak kecil pemberian norman jamal…aku tunduk…aku harap reaksi muka sedih ni mampu melembutkan hati dia…norman datang ke arah aku…dai mengangkat daguku dengan tangannya…sambil tersenyum…

‘’im…saya faham…saya takkan paksa kamu lagi im…yes..saya sukakan awak…from this I know…you are really good person….bukan harta yang awak nak….beruntung sesiapa yang akan dapat u nanti…no matter ilham, fahmi or anyone else..you are one true angel….and im jealous with that….its ok..saya faham….from now onwards we still kawan kan?...and I hope u tak anggap hubungan kita macma bos dan pekerja sangat…but more like friendship…” norman jamal senyum pada aku…enang rasa hati aku lepas luahkan pada dia…aku menolak dengan cara yang baik dan professional yang mungkin…untuk jadi kawan yes..aku boleh terima tapi harap dia masih tahu batas batas persahabatan…dan bukanya ‘friends with benefit’…

‘’ knowing you really thought me a lot..to value family…friendship…and true love…and im very thaksful to you to teach me that…I tak pernah baik dengan family dan I tak pernah ada a really good friends. You are the first one…most of my friend hang out with me just because I can afford their life..party life…but you are different im…from the first moment I saw you..i know you are special in that way..proud of you…Im the one should thank you for that,..again…dan saya tak terkejut langsung kalau ramai yang sukakan u…’’ norman senyum,,,mendengar pujian dari norman jamal membuatkan sedikit sebanyak aku tahu apa pandangan orang lain terhadap aku….aku happy…sedikit sebanyak masalah aku dapat aku selesaikan…aku harap aku cukup kuat nak berdepan dengan ilham dan fahmi lepas ni…

Seharian aku buat kerja dengan hati yang tak tenteram…aku thau aku masih tak berikan jawapan pada ilham dan fahmi….fahmi akan pergi ke jepun esok….dua dua tak berikan sebarang berita pada aku….diamkan diri…aku faham mereka taknak ganggu aku buat keputusan…aku masih sibukkan diri dengna kerja…tapi masih masalah tu difikiran aku..dalam perjalanan balik…dalam LRT…duk termenung banyak…sampaikan aku terlepas dua stesen dari rumah aku…aku balik sampai rumah aku tak nampak haziq….sunyi sepi rumah..aku bukak bilik…ada sekeping surat…dari haziq….

‘’assalamualikum im…
Aku tak tahu macam mana nak balas jasa kau…aku tak dapat nak mesej kau sebab aku tiada phone…ni je mampu aku bagi pada kau…aku harap kau maafkan aku im…aku menyesal dengan segala perbuatan aku…aku tak harap kau maafkan aku sekarang tapi aku harap by time kau akan maafkan aku...lepas apa yang aku buat pada kau..kau masih mampu untuk kutip aku tepi jalan…mandikan aku…kau buat aku sedar betapa teruknya aku sebagai manusia…aku pergi sekarang untuk carik siapa diri aku..kirim salam aku pada mak bapak aku, ummi dan abah, ilham, aliff dan fahmi..cakap pada mereka aku minta maaf…kalau aku panjang umur kita jumpa lagi im….
Haziq.’’

‘’aku maafkan kau haziq..’’ aku bisik dalam diri aku sendiri…manalah dia nak pergi dengan tak berduit…dengan sehelai sepinggan…aku harap tuhan sentiasa bersama dengan dia…dan tunjukkan jalan yang terbaik untuk haziq…tiada apa yang mampu aku lakukan sekarang..kalau dia nak pergi depan mata aku..boleh jugak aku halang…badan aku jadi letih dan penat…kerja tak banyakk..tapi otka aku banyak berewang ke tempat lain…banyak berfikir buatkan satu badan letih…siap mandi…baring di atas katil…hampir aku terlena…aku terjaga dengan bunyi loceng rumah ditekan…tiada siapa yang bukak pintu…aku tengok jam baru pukul 9 malam…aku bukak pintu dalam keadaan malas…

‘’fahmi……ermmm…’’…fahmi di depan rumah…masih dalam jaket hitamnya..aku tak terkejut…aku dapat expect dia akan cari aku…fahmi mengikut ke bilik aku..aku hanya diamkan diri…dan fahmi hanya mengikut….fahmi membuka jaketnya…dan terus merangkul pinggang aku….dah lama aku tak berada dalam dakapan fahmi…telapak tangannya yang panas terasa di belakang pinggang aku…aku merangkul leher fahmi dengan kedua dua tangan aku….kami berpandangan…aku nampak muka aku dalam mata fahmi...fahmi terus mengucup bibir aku…sedalam dlaamnya….mencium dahi aku…pipi aku….kami merebahkan diri ke katil….fahmi memeluk aku dari belakang…kepala fahmi di kepala atas kepala aku…sambil memeluk dia mencium pipi aku…

‘’lama abang tak manja manja dengan im…abang rindu sangat im…tapi im sombong dengan abang….’’ Fahmi mengucup lagi pipi aku…aku pon dah lama tak dalam dakapan sesiapa...last tme adalah ilham…masa dia tenangkan aku bila family aku halau aku dari rumah….tapi fahmi lain….kasihs ayang dia sangat dekat dengan aku…kekuatan kasih sayang dia sangat kuat...dia peluk aku tka erat pon…panas dakapannya dapat menghilangkan kesejukan malam…lengan fahmi pernah menjadi bantal aku….dand ai memeluk aku sepanjang malam…aku diam…

‘’takpelah im..abang rasa abang faham…bila abang dah tunggu im untuk jawapan im lama diamkan diri…abang dah taknak susahkan hati im lagi…abang sayang im…abang undurkan diri….tpi abang nak im tahu…dalam hati abang ada im sorang je…tak mungkin sesiapa boleh gantikan abang di hati im….abang akan pergi...kalau abang balik nanti im tiada sesiapa di sisi im…abang harap…im dapat terima abang….abang tunggu….’’ Fahmi hanya senyum..sedangkan aku air mata mengalir…patah hati aku bila aku menyedari aku akan kehilangan fahmi…mungkin ini yang terbaik untuk fahmi..aku taknak dia sia siakan peluang yang dia ada semata mata sebab aku,,,aku relakan fahmi pergi untuk kebaikan fahmi sendiri….aku tak boleh pentingkan diri sendiri….

‘’abang,,,jangan tunggu im lagi ya abang…abang pergilah…dan abang cubalah bukakan hati abang untuk orang orang yang sayang abang kat sekeliling abang…dunia abang bukan im sorang jer…yes..kalau kita akan bersama suatau hari nanti…kita pasti bersama….tapi mungkin masanya bukan sekarang…maafkan im abang,,,,’’…aku menangis…berat mulut aku nak lafazkan semua tuh….bukan terpaksa…kalau suatu hari nanti aku masih single…ya..aku pasti terima fahmi…sebab fahmi adalah pengubat segala duka lara aku…dia ada semasa aku susah…dan dia yang selalu membahagiakan aku..membuatkan aku gembira…dia selalu ada pada masa yang betol….Cuma aku sendir yang tak pasti dengan diri aku sendiri masa tu…dalam hati aku hanya terukir nama fahmi…tapi sekarang aku sedar….fahmi juga memiliki sebahagian dari hati aku….

*******************************************************************

‘’abang pergi dulu ya im….im jaga diri baik baik ya comel…jangan nakal nakal…im tunggu abang balik ya…abang pergi kejap je…nanti abang sampai sana abang mesej ya…’’ fahmi senyum pada kau..aku hanya senyum sugul…aku mengalirkan air mata…hati berbelah bagi…kalau ikutkan hati aku ak merelakan dia pergi….sepanjang perjalanan dalam kereta aku memeluk fahmi...aliff hanya tersenyum drive…peluk fahmi….dan meletakkan kepala aku di dada fahmi…peluk seeratnya…kadang kala fahmi berjenaka cakap sakit aku pelok kuat sangat….dan ketawa….aku Cuma senyum sugul…samapai di KLIA hati aku bertambah sebak….fahmi mengesatkan air mata aku….dan memberikan tuala kecil poketnya pada aku….

‘’simpan ni…ni abang pinjamkan pada im…abang balik nanti…im kene pulangkan tau…abang tuntut nanti…’’ fahmi menarik kepala aku dengan tangannya dan meletakkan di dadanya…aku memeluk fahmi…saat tuh aku dah tak kisah langsung apa orang akan cakap…aku dah ak nampak sesiapa…fahmi memeluk aku seeratnya…dan akhirnya fahmi yang aku rasakan tabah…mengalirkan air mata juga…dari malam semalam aku tengok fahmi hanya tersenyum..betol orang cakap..senyuman yang manis selalunya menyimpan seribu kedukaan di sebaliknya….aku kesatkan air mata fahmi dengan tuala yang diberi pada aku….aku nampak aliff turut mengalirkan air mata….

‘’im…just take care yourself…jaga diri baik baik…kalau abang ada masa abang akan balik jenguk im…im pon kalau ada masa jenguk abang kat sana ok..abang bawak im jalan jalan….abang pergi dulu ya im..’’ fahmi melepaskan tangan aku….panggilan terakhir untuk penumpang ke jepun sudah diumumkan….fahmi melangkah pergi dari aku….tanpa menoleh…ilham muncul di sebelah aku dengan tergesa gesa entah dari mana….aku diam….dari jauh…aku nampak fahmi berhenti di escalator…berpusing…dan nampak aku dan…dia tersenyum…dia melambai…hati aku sebak saat fahmi hilang dari pandnagan aku….pergilah fahmi…kejar cita cita kau…..kalau suatu hari nanti ditakdirkan aku untuk kau….aku pasti jadi milik kau fahmi….aku terduduk di kerusi menangis teresak esak…hampir hilang nafas…..ilham memegang tangan aku….aliff mengurut urut belakangku…..setengah jam aku di kerusi tuh menangis…akhirnya aku bangun…aku sedar…aku tak kehilangan fahmi….fahmi hanya pergi seketika…..

Dalam kereta aku termenung….kadnag aku diam…kdang aku senyum sendiri…terkenang detik detik aku bersama fahmi….ilham disebelah aku…memagang erat tangan aku….apa yang kau fikrikan lagi im…ilham dah ada bersama dengan kau sekarang…dah tiada apa dapat menghalang hubungan kau dan ilham…fahmi dah takda…norman jamal dah takda…haziq pon dah blah….apa lagi kau fikirkan?...just enjoy the moment for now…inilah masanya kau nak bina hidup baru dengan ilham semula…

‘’im tauh tak…semalam fahmi datang jumpa i…dia suruh I jaga u baik baik…dia cakap kalau apa apa jadi kat u…dia akan carik I sampai lubang cacing…tengok..betapa sayangnya orang orang sekeliling u pada u….’’ ilham senyum…aku pandnag ilham…aku pelok ilham macam aku pelok fahmi semasa dlam perjalanan tadi….meletakkan kepala aku di dada ilham…tapi aku rasa seperti ada sesuatu yang hilang…sesuatu yang fahmi ada tiada pada ilham..sedangkan ilham orang yang paling aku sayang…lebih dari fahmi….aku bertambah pilu bila dapat tahu fahmi jumpa ilham semata mata nak serahkan aku pada ilham..samapi tahap macma tuh pengorbanan fahmi…baru aku sedar betapa kasih sayang Fahmi pada aku tak berbelah bagi….

‘’I nak bawak u ke satu tempat…..’’ ilham senyum…..saat tuh aku tak membantah…aku ikutkan saja…kalau ikutkan hati….aku dah nak balik tido je…dah lupakan segala masalah duniawi ni..walaupon untuk sementara…kadang kadang aku harap aku macam sleeping beauty…tido beribu tahun…tiada masalah…tunggu seorang putera untuk memberikan ciuman dan live happily ever after…tapi itu hanyalah dongengan yang tak mungkin untuk sesiapa kecapi. Dari jauh aku dapat hidu bau laut…kesegaran yang menenagkan hati aku…pandai ilham bawak aku ke tempat yang aku suka…pantai….melihat ombak seakan akan menghakis segala masalah…bauan di pantai seakan aromaterapi pada aku yang menenagkan jiwa…macam ummi cakap masa aku kecik kecik dulu…kalau ada masalah…lihatlah ombak…mungkin ini yang ummi maksudkan….

Aku dan ilham duduk di bawah sepohon pokok…diam sebentar…tiada yang bersuara…dari jauh aku nampak aliff jalan jalan di tepi pantai…sambil bermain dnegan seorang anak kecil…bestnya…macam tiada masalah..tapi kita tak pernah tahu apa yang terbuku dalam hati seseorang…hanya dia dengan tuhan yang tahu…ilham memegang tangan aku….angin meniup menrpa ke muka aku….damai hati aku…

‘’im…apa yang im rasa sekarang?..masih ada ruang dalam hati u untuk i?’’ ilham senyum…aku melihat muka ilham….lelaki yang sangat aku sayang…lepas segala susah payah akhirnya kau dpat bersama ilham…Cuma aku rasa ragu ragu dengan diri aku sekarang…kalau ikutkan aku amsih memerlukan masa dan ruang untuk diri aku…tapi apakan daya…mereka sendri nak teruskan hidup kalau aku sendiri tiada jawapannya….aku tak rasa mereka akan tahan lagi…mereka dah banyak bagi peluang pada aku…..

‘’u….u tahu…u adalah hidup mati i…segala susah payah kita lalui..bertahun tahun tahun kita bina cinta kita..menegakkan kebenaran cinta kita yang bukan berlandaskan nafsu semata…I tahu u sayangkan I lebih dari segala galanya...so do i….tpai keadaan dah berubah ilham…dah tak macam dulu…terlalu banyak yang kita lalui…yang buatkan I dah tak kuat untuk teruskan lagi…ilham…u binalah hidup yang baru without me ilham....cariklah Yana…berkahwin….have son and daughters..Yana pasti gembira ada u dalam hidup dia semula…macam mana hati I patah u tinggalkan I dulu…macam tuh lah hati Yana sekarang….i sayang u…and u know that….Cuma…ini adalah jalan yang terbaik untuk u, I, yana, fahmi dan semua orang…I nak amik masa untuk berbakti kepada keluarga i…hope u faham ilham…’’ aku mengalirkan air mata lagi…berat aku nak lepaskan ilham…berat seperti aku melihat fahmi pergi…aku sedar aku cakap macam ni aku akan kehilangan ilham untuk selama lamanya…tak mungkin aku akan menjadi orang ke tiga kembali di samping yana…

‘’hmmm….kalau itu keputusan u im…I akan terima walaupon hati I berat dan patah….i tak mungkin akan mencintai Yana sekuat cinta I pada u im…tak mungkin…u hidup mati i….api I akan hormati apa yang u cakap…I faham..dan I pon taknak lagi merumitkan keadaan….actually I sendri boleh nampak betapa kuatnya cinta u pada fahmi tadi…u tak pernah menangis untuk I macam tu kan?..its ok…I undur diri untuk kebaikan kita semua…I harap u temui seseorang yang akan jaga u lebih baik dari i…I know there is someone ot there for you..tapi im..i takkan pernah berhenti mencintai u im…u adalah yang pertama pada i…dan u juga yang terakihir…I tahu I bukan manusia yang baik dan u deserved better than me….its not easy to make a choice…but u deserved everything wonderful in the world…don’t worry im…orang baik macam u orang akan sayang….’’ Ilham memegang tangan aku kembali…seeratnya…dia peluk aku dari sisi…meletakkan tanganya di bahu aku….di kucup dahi aku..dengan penuh kasih sayang…dan perlahan dia lepaskan tangan aku…dan menarik tanganya dari memeluk aku...ilham nampak kuat..mungkin dia dah boleh terima semua ini….ilham  bangun dan berlari ke arah aliff…terus memeluk aliff…ilham..tabahlah….im doakan ilham akan sentiasa gembira walupon tanpa im….aku tahu dia menangis…aku sayang ilham…tapi aku tak pasti syang aku sekuat dulu dan adakah aku mampu untuk memupuk cinta yang kuat aku pada ilham kembali….

Banyak aku belajar dari mengenali orang orang di sekeliling aku…ilham mengajar aku bagaimana semangat yang kuat dan kecekalan hati dapat memberikan nafas baru untuk hidup..biarpon susah..dengan kehadiran mereka yang kita cintai..pasti akan ada sinar dihujugn hari…Fahmi mengajar aku suapay jangan berputus asa untuk mendapatkan apa yang kita mahu…walaupon banyak halangan..kejar aapa yang kita mahu dan tetapkan pendirian pada satu satunya cita cita yang kita mahu…sentiasa ada jalan untuk mendapatkan sesuatu yang terbaik untuk diri kita…aku sendir silap dan keliru…aku mencintai dua lelaki dalam suatu masa…bukan langkah yang bijak…tapi itulah hakikatnya…aku keliru dalam memilih siapa cinta hatiku sendiri….tpai ini merupakan pengajaran paling besar dalam hidup aku…dan sampai mati pasti aku ingat mereka semua….

‘’ilham…fahmi….kalau inilah yang dinamakan pengorbanan…akanku ungkap namamu di setiap nafasku….’’

Tamat




29 comments:

Akim Luqman said...

semoga im akan mendapat kebahagiaan......

Henry Yamashita said...

hopefully..thanks for the reading...=)

adi suraidi abdillah said...

kalau tambh lg cikit lg cantik... mcm 4thnlater... tgk mcm mn keadaan im dah naek pangkat ka.... keadaan ilham gan yana...ada anak x... mcm mn keadaan fahmi.... adakah bbeza... atau wat lek teman lelaki dr jepun ka.... haziq mcm mn...maki truk ke hiv dya...

The Legends Prince said...

Love is sometime about sacrifices :)

Christ Evan said...

Bgus Im. . tabahkn hati untuk
mulakan hidup baru. .
tp apa jd kt haziq eh?
hope crita ada lgi smbungan.
Untukmu Im [Siri 2]. .

Henry Yamashita said...

Adi : sebab tak semua dalam hidup will be end with happy ending..soemtimes..tanpa memberikan jawapan yang pasit adalah lebih baik dari menyatakan apakah yang akan berlaku..hidup masih panjang..dan bayak lagi perlu diteruskan....=)...apa yang jaid selepas itu biarlah rahsia im, fahmi dan ilham......

Henry Yamashita said...

The legends prince : wosely said...itu yg org ckp cinta tak smestinay memeiliki....=)

Henry Yamashita said...

Christ Evan : ramai yg nak tahu sequel...but not now..ceetia mereka masih panajng...tajk tauh la kalau lepas 2 3 tahun algi ade kesinambungan or tak...=)

GrE@+ GuYzZ said...

walaupun ruang komen terbuka luas utk aku komen perihal novel kau henry..
aku tak terkata.. no komen..

p/s : well done & good job..

Henry Yamashita said...

great guyz ; thanks...appreciate it....my readers spechless is my honored...=)

Leo Hahacool said...

Hurm.. well this is a good ending. Neither sad nor happy. Haha.its just a question mark::: cool!! What we know is that problem are solved! Luv it!!!

Henry Yamashita said...

Leo : thanks...i see someone finnaly see my point...an ending doesnt mean it has to be end with sad neither a happy ending...

Arry Rennwood said...

frst thing i do after read this is CRY..smua nie trllu sedih utk diungkapkan..smga Im mndpt kbhgiaannya..Trllu bnyk liku2 hdup yg kita msih belum rsai lg..

zack.zaqimiee said...

Ada sequel ker?

Henry Yamashita said...

Arry : sabar2...=)

zack : x pasti lagi..kalau ade sequel..tuggu 2 3 tahun lagi..hehe

Emira Darmia said...

tak nak sambung dah ke you??

Pencinta Setia said...

I've been reading this since Episode 1 and I am so proud how your writing has changed.

To be honest, mula2 syok sendiri pun ada.. tapi after a few episode.. mmg dah improve... Kudos to u babe...

Continue writing... maybe bukan sequel but a new one..

haiz hyz said...

Takkan nak stop dah entry ni.. cerita dia.. mmg best laa, btw cerita ni pasal diri penulis ke ? Untung dapat org yg syg im tu kan..
Kalau la ade yg mcm tu, sumpah indahnya dunia ni :')

Henry Yamashita said...

Thank for all the reading. comments and advised..

new novel will be coming soon!...=)

paksuman said...

tahniah buat penulis pembaca get hook nak tahu cerita dengan imran dari mula ,kalaulah boleh nak terus kan lagi cerita mengenai imran lagi .nak tahu samada im dan fahmi akan bersatu ,jalan penceritaan novel sangat menarik dan penuh dengan drama nya dan sub -plot dier, bravo kepada penulis berharap novel akan datang ini sama menarik dengan novel ini .pasti tertunggu novel terbaru ,

Henry Yamashita said...

Paksuman : thanks fornthe wonderfulnreview and comment. Thanks for the suport too..so touch withnur comments. Teruskn mnyokong labtelenovela...:)

alfred said...

ya Allah! Cerita ni hampir sma dgn apa yang aku lalui, cuma part yg abah im tahu tu x sma..sbb ayah sy x smpat knl ngan dia (bf)..then family kitorg tahu kmi kapel tp open je x larang pun yg penting jgn jauh menyimpang nk bt sex(berat)..kmi hanya ringan2 je mcm kissing, hug,pelok2 je..bab nak hardcore tak pernah sepanjang 3 tahun kapel..tp skrg kmi gantung tnpa tali sebb aku kat pj then dia kat filipina smbung stdy..huhu

reezashah77 said...

kebiasaannya akan hadir dalam hidup kita seseorang yang mengajar kita erti mencintai; dan ada kalanya hadir pula seseorang yang mengajar kita erti menghargai. mencintai seseorang itu mudah, akan tetapi menghargai setiap pengorbanan yang dilakukan seseorang itu yang payah.


* baru terjumpa blog ni a few days back. apa yang boleh cakap, it's an awesome blog with an awesome stories. seronok baca pasal cerita kehidupan ni sbb aku rasa macam aku yang mengalaminya. hahaha.. apapon, keep on writing.

shahrizal omar said...

Sy baca dari episode 1 sejak beberapa hari lalu...mmg sangat interesting and sangat bagus cara penulisannya...cuma satu sy nak komen,check your spelling error and the usage of some words :D apa pun sy suka karya awk...trskn menulis

Amirul Jamaludin said...

Assalam...kami harap sangat kalo Abg dapat buat lagi cite lain.. Sebab cite Abg best...

Amirul Jamaludin said...
This comment has been removed by the author.
Muhammad Izdihar said...

best citer ni.. habis kn epi 1-20 dlm 1 hri je.. pling best part im konvo umi abah dye dtg.. memang buat Iz nangis abis laa

BurN kITTys said...

Bole tak aku mintak izin kopi paste kat watpad

saff said...

It has been 5 years since the first episode. I hope there will be sequel of this story. But, i dont think the author is still active blogging. Seems that this blog deactive since 2013..